Thursday, May 30, 2019

Drama Perjalanan tak terduga ke Stuttghart

Dari Interlaken Ost, siang itu kami meluncur ke Zurich via Bern. Rencananya kami mau melanjutkan perjalanan ke Munich, Jerman sore itu. Setelah cek di Rail Planner, sebenarnya ada kereta direct zurich-munich tapi masih sore banget. Jadi biar gak kemaleman dan hemat waktu kami memutuskan utk naik connecting train Zurich- Stutghart lalu Stutgart - Munich. 

Setelah ambil koper di loker St.Zurich yang kalo di total bisa buat nginep di hotel semalem (mahal euy, tapi ini cara praktis gak bawa barang pas hiking di First), sy sempatkan membeli tempelan kulkas di bookstore dalam stasiun, dan ternyata harganya sama mahalnya kyk di interlaken dkk. Tempelan kulkas termahal yg pernah sy beli. 10 chf sebiji 😂 sekitar 150k rupiah padahal bentuknya cuma gitu doang. 

Jadwal kereta dan nomor platform terpampang di layar informasi stasiun, dan tanpa beli tiket (tinggal tunjukin Eurail Pass aja pas di atas gerbong). Sekitar jam 15 kami menuju platform tempat kereta tujuan Stuttgart berada, mencari gerbong sesuai kelas dan yg non reservasi, lalu kami duduk manis. Sore berlalu dengan tenang dan damai, kereta melewati desa2 cantik perbatasan swiss dan jerman, sampai akhirnya terdengar pengumuman, bahwa kereta ini akan berhenti di Singen. Dan tidak akan melanjutkan perjalanan ke Stutgart. Wait, what?? Kami kebingungan, salah satu penumpang mbak2 bule jg bingung. Ternyata oh ternyata ada info di kaca kereta, pakai kertas HVS kl kereta ini cuma jurusan Zurich-Singen PP (dan ini gak terpampang di layar informasi stasiun). Sebabnya karena ada perbaikan di jalur kereta menuju stutgart, deymm !!! Ngape gak bilang dari awal siihh 😭 (apa mereka bilang tapi pake bahasa jerman ya). Ini udah mo magrib, mo balik lagi ke Zurich, waktunya udah gak cukup lagi buat ngejar kereta yg direct. Mau gak mau puter otak, gimana caranya sampe Munich malam itu. 

Sempet bingung di Singen, Saya langsung menuju Information desk DB (Deutsche Bahn) untuk tanya informasi kereta menuju Munich atau menuju Stutgart. Petugasnya agak gak ramah, tapi dy ngasi print-an opsi jalur kereta yg harus di pakai.

Udah dapet ni ya kereta yg sesuai tujuannya, kita udah duduk manis di kereta, eh dikasi tau bapak2 yg nyapu2 kalau ini kereta nya pindah platform. Bapakny ngasi tau pake bhs jerman + body language. Bingung dong kita, dan akhirnya gak jelas dah keretany yang mana. Gagal lagi pake opsi pertama. 

Ok, saatnya pakai plan ke 2, karena Singen ini stasiun kecil, layar informasi platformnya gak jelas, jadi kita putuskan untuk naik kereta ke Engen, stasiun setelah singen dan masih sejalur menuju Stutgart, dengan harapan di Engen ini stasiun nya lebih besar dan ramah pendatang. Ehhh.. ternyata, stasiuny makin kecil hahaaa.. gak ada satupun petugas yang bisa ditanyain. Mana sepi pula. Hasil nanya sama keluarga keturunan india, juga tak memecahkan masalah, yg ada dy malah nakut-nakutin kl gak ada kereta yg mau ke Stutgart/Munich dari sini. 

Sinyal internet mulai gak bisa di andalkan karena kecepatannyaa udah d turunin, jadi kita bergantung sama papan info kereta yg ada. Pilihannya tinggal 2, ikut kereta pertama menuju Horb lalu ganti kereta ke Stutgart lalu dari stutgart ke munich (walaupun rutenya jadi jauh). Atau ikut kereta kedua menuju Ulm lalu ganti kereta ke Munich. 

Sebenernya prefer kereta kedua, Tapi berhubung udah malem, ini stasiun sepi banget dan kita takut diculik jadilah pilih opsi 1 aja yg jadwal keretanya datang duluan, yg penting cepet cus dari sini 😂.  

Kereta tujuan Horb datang, dan kita langsung naik dengan pikiran was-was. Keretanya jenis dobel decker. Pas celingak celinguk cari kursi kosong, dan mau memastikan penumpang lain kereta tujuan mana, mataku tertuju pada segerombolan abg berhijab yang tiba2 menyapaku "hello". Ku tanya ini jurusan Horb bukan? "Bener, kata mereka, dan mereka tanya balik "are you moslem?"
. Yes i am. Mendengarku menjawab itu, mereka girang. Hufftt kekhawatiran saya mereda, ada orang lain yang bisa diajak ngobrol dan tukar informasi. Saya langsung memanggil 2 temen saya utk duduk dekat mereka. 

Mereka sekitar 8 orang, adalah anak2 keturunan Turki yg lahir dan besar di jerman. Masih pada sekolah, paling besaer setara SMA, meskipun gak banyak yang bisa d tanya dari mereka tapi denger mereka ketawa2 aja udah jadi pelipur hati yg bingung 😂. Kata salah satu yg udah pernah k stutgart, di sana enak, bisa belanja2 murah. Ohiya dari mereka kita tau kl aplikasi paling update untuk liat jadwal kereta di jerman adalah "DB NAVIGATOR". Mereka ini lucu2 dan ekspresif banget, salah satu perbedaan yg langsung keliatan pas pindah negara dari swiss ke jerman. Orang swiss itu tenang2 kl bicara, pas masuk jerman beda banget, remaja2 nya kl ngomong kenceng2 dan ekspresif. Mereka turun sebelum Horb, tujuan kami. 

Sampai di Horb kami langsung cari info kereta menuju Stutgart, dengan harapan masih bisa kejar kereta terakhir dari stutgart tujuan munich. Tapi demi kepastian jadwal akhirnya saya tanya bapak2 ada gak kereta ke stutgart, dan beliau cek pake aplikasi DB NAVIGATOR juga! Katanya ada kereta ke stutgart di platform sebrang. 

Kereta datang, kita mulai pesimis gak bisa sampe Munich malam itu, karena pas di kereta juga ternyata kita sempet berhenti 30 menitan karena ada perbaikan jalur. Karena udah hampir jam 11 malem, akhirnya kita putuskan untuk bermalam di Stuttgart, dan booking penginapan lewat booking.com.

Sampai d stasiun, kita langsung cari taksi utk ke penginapan. Sempet agak deg2an juga kl taksi bakalan mahal soalny pake mobilnya Mercy 🤣 eh tnyata dong murah, cuma 10euro aja dibagi 3. Ini efek kl abis dari swiss ke jerman kali ya, seketika semua terasa jadi serba murah 

Drama gak hanya sampai disitu aja, sepanjang jalan tadi kita liat rame banget muda mudi pada ngumpul, dan kita baru sadar kl ini tuh jumat terakhir di bulan oktober, waktunya mereka Last Friday Night, party til you drop ! Sampe penginapan krn kartu kredit saya ga bisa d debet sama pihak mereka, kamar yg sy book di hotel itu udah sold out. Alasannya takut orderan fiktif, tapi mereka udah persiapin kamar lain dan di upgrade jd kamar yg lbh lengkap isinya di apartemen ga jauh dari bangunan hotel. 

Dan di antar lah kami ke tempat itu, and you know what? Tempatnya 2 lantai di atas club dong, jadi jedug2 dan lagu dugem kedengaran dari kamar. Hedeh, gede si kamarnya, tapi mo protes n pindah hotel lain udah tengah malem banget. Ya udahlah iklasin aja, anggap tetangga lagi gelar kondangan sampe tengah malem.
Akhirnya setelah seharian jalan nyampe jg di stuttgart, sungguh tidak efektif dan efisien. Walaupun begitu karena hari ini, kita jadi banyak dapet pengalaman di jerman. Untungnya kita pake eurail pass, jd bebas pake kereta regional di jerman tanpa harus bayar lagi. Dan info penting kl kamu menuju dan dari jerman, better langsung download aplikasi DB NAVIGATOR, disitu lengkap dan update berita kl ada gangguan di jalur kereta.