Minggu, 25 Agustus 2019

(Scam) Semalam di Prague

Perjalanan kereta dari Munich ke Prague ditempuh cukup lama yaitu sekitar 5 jam .
Sampai di st prague ( hlavni nadrazi) sekitar jam 8an malam, karena cuma semalam di praha kami menyimpan koper di loker stasiun saja, dan membawa baju seperlunya utk malam itu. 
Di prague, masih pakai mata uangnya sendiri yaitu koruna (CZK). Kalaupun mau pakai euro bisa juga tapi nanti dikasi kembaliannya koruna mirip kyk di swiss, tapi gak semua tempat nerima euro biasanya di daerah wisata saja.

Locker penitipan barang d stasiun ternyata wajib pakai koruna, karena males narik atm, jadilah kita tuker euro di money changer di dalem situ. Ternyata pas liat notanya, dia ngambil fee nya itu hampir 22% sendiri huhu berasa abis di rampok secara legal.  Rate nya si bagus, service chargenya gede. Ini mah sama aja. Belakangan tau kl d prague ini kudu hati2 cari exchange karena rawan scam, dan kursnya pada jelek2 banget, dan per 2019 czech punya aturan baru yaitu bisa minta uang kembali dalam waktu 3 jam kl gk cocok sama ratenya, which is tetep juga dilanggar sama money changer
22% service fee 😭

Untungnya kita gak banyak nukernya. Lokernya sendiri cukup murah, per 24 jam kena 100czk, 1 loker besar bisa muat 2 koper ukuran kabin jadi bisa lebih hemat beb.

Keluar dari pintu stasiun, kami langsung ikutin arah gps ke penginapan bnb kita, lokasinya gak jauh dari stasiun cuma 300mtr aja. Cuma ini kok drtd gpsnya malah muter-muterin gak jelas, hampir hopeless krn udah malem dan agak sepi, kita iseng tanya taksi  di stasiun kalau ke hotel ini kena berapa, dia langsung nunjukin semacam daftar tarif kl daerah itu masuk zona Old Town, jadi kisaran 400ribu rupiah lah itu. Ebuset 300meter doang masa 400k πŸ˜…. taksi dari stasiun gak berlaku argo, pokoknya ring Old Town mau jauh atau dekat ya segitu. Duh ogah deh, akhirnya andalin gps lagi sambil goyang2in hp biar sinyalnya stabil, dan ternyata lokasi hotelnya itu tinggal nyebrang! Sungguh teganya pak supir tadi, untung gak pasrah kena tipu πŸ˜…

Ok jadi ada 2 tips saat d prague:
1. Hati-hati memilih money changer
2. Hati-hati kalau naik taksi ! Karena mereka suka ngecas gak pake argo seenak jidat.

Coba tonton video HonestGuide ini dia banyak ngulik ttg scamming money exchange, atm dan taksi! Gue baru nemu pulang europe trip πŸ˜‚


Kami nginep di Cityspot hotel, dia semacam apartemen kecil, tapi kamar2nya di sewain utk nginep lengkap pula fasilitasnya, ada microwave, dan kitchen set. Dari luar keliatan bangunan tua dan lama tapi dalemnya udah disulap modern, nyaman dan pastinya murah!

Besoknya kami langsung checkout (kunjungan singkat di praha cuma 1 hari doang),krn sore kita akan menuju Berlin. Dan selama setengah hari itu kami keliling tipis2 lah di bagian Old Town Prague. Jadi prague tuh di pisahkan sungai dan dibagi jadi Old Town dan New Town. 

Agak susah cari public transport di area ini, jadi kita jalan kaki aja 

Pagi itu kita ke Astronomycal clock (liat depannya doang) yang udah penuh sama orang2 yg pada ngeliat dari depan, sepertinya nungguin jam ny gerak tiap 1 jam sekali.


Menyusuri jalan kecil penuh toko-toko unik di sepanjang jalan ke charles bridge, sambil nyicip kue  cinnamon bolong isi coklat namanya TRDLO


Sampe di charles bridge kita naik k towernya bayar 100czk per orang

Gloomy
View dari charles bridge tower

Prague gloomy bnget hari itu, mendung dan gerimis. Pas banget ada yg jual jagung rebus, sama kentang spiral goreng. Nikmat dimakan selagi anget, walaupun angetnya bentar doang karena kalah ama cuaca dingin πŸ˜….

Abis itu kita ke Dancing House building yg lumayan jauh 1km an, pulang nya kita balik ke charles bridge pake tram  (gak bayar, nakalπŸ˜‚)


Lalu balik ke stasiun sambil Menyusuri jalan2 yg penuh toko2 lucu lagi dan beli barang yg diincer tadi pas berangkat. Selama di yurop, prague ini paling unik2 souvenirnya, lucu2 mulai dari kartu pos dan magnet unik, music box aneka lagu dari musik klasik sampai harry potter, kartu pos yg bisa diputer di piringan hitam, mug vintage dngn lukisan prague sampai teh cannabis! Dan harganya cukup terjangkau, rasanya pengen beli semuanyaa, kecuali yg cannabis yak ntr gue di tangkep pas masuk indo πŸ˜‚.


Pas lewat dkt stasiun ada restoran india halal, mampir bentar dh untuk take away nasi briyani, cek harga menu dan bener ternyata eropa tengah lebih murah drpd eropa barat.


Setengah hari rasanya kurang cukup di praha. 



Piano di Hlavni Nadrazi st. yang bebas dipakai siapa aja



Minggu, 04 Agustus 2019

Munich

Perjalanan kereta dari Stuttgart ke Munich ditempuh dalam waktu hampir 2 jam. Mendung sudah menyelimuti dari awal perjalanan, dan sampai munich hujan masih terus mengguyur.

Sebelumnya kami sudah pesan hotel di Munich, namun karena insiden semalam kami tidak tahu bookingan hotel bakal hangus atau tidak. Hotel nya gak jauh dari Munich Hbf tinggal jalan kaki. Sampai di sana, ternyata  bookingan kita hangus dan kamar sudah full (kebetulan pas weekend). 

Terpaksa kami cari hotel lain sekitar sini yg tentunya nyaman & pas di kantong, petugas hotel menawarkan kamar di hotel lain yg masih 1 manajemen tapi harganya lebih mahal, kami tolak sambil berterimakasih.

Setelah cari2 hotel d booking.com nemulah yg lumayan bagus gak jauh dari situ, jadi kita langsung book online. Pas lagi urus checkin di hotel yg baru, kemudian saya tersadar kl dompet saya udah gak ada!

Mampus, ini gue kecopetan apa jatoh ya apa ketinggalan d hotel sebelumnya? Padahal itu posisinya baru aja narik tunai atm jadi isi dompetnya cash €500 , atm + ktp. Duh bego bgt. Kl misalnya jatuh dijalan, alamat gak bakal nemu soalnya dijalan rame banget orang. Karena lg agak rempong urus checkin, si enji langsung inisiatif "aku cek kesana ya?" Saya langsung mengiyakan sambil bilang akan nyusul. Beberapa menit, pikiranku gak tenang, hp sy titipin iin untuk urus cek-in, dan langsung lari nyusul enji ke hotel sebelumnya. Sambil lari di bawah hujan gerimis dan menerabas keramaian orang2 di jalan (area ini banyak toko), hotelny gak jauh sekitar 300mtr aja. Sampai di sana, saya gak liat enji, tapi langsung tanya ke resepsionis ada dompet ketinggalan apa gak? Si mbak tsb langsung nunjukin dompet kecil ditangannya, alhamdulilaahhh dompet gk jadi ilang 😭saya buka isinya masih komplit, tak kurang sepeserpun uang, makasi ya mba bule biar Tuhan yang bales. 

Tapi ngomong2 kemana si enji?? Jangan2 nyasar tu anak, mana posisi saya gak bawa hp jadi gak bisa hub dia πŸ˜‚. Saya tunggu dia d depan hotel, sampe akhirnya enji terlihat dari sebrang zebra cross setengah lari sambil cekikikan, kami tertawa. ternyata dia nyasar πŸ€£πŸ˜‚. Hahaaa gak apa2 nji niat baik kadang banyak cobaannya but thanks anyway.

Kembali ke hotel tempat kami menginap, namanya Litty hostel, sepertinya hotel lama tapi baru di renov, lumayan lah untuk nginep semalam. 

Karena udah seminggu di eropa maka agenda kami malam itu adalah nge-londry! Maklum.bawaan gak banyak jadi kudu nyuci. Hasil.googling di maps ada laundry coin di deket situ namanya "City- SB Washcenter"



Sambil nunggu cucian yg kira2 40 menitan baru selesai, kita cari makan. Di area ini banyak banget makanan2 halal, sepertinya banyak imigran afganistan dan turki yang buka toko di sini jadi aman deh. Sambil liat2 menu yg di tempel di depan resto, akhirnya kami coba stop makan di Hindukush Afghanisch restaurant
Enakk tapi lupa nama nya

enji dan roti kanebo favoritnya πŸ˜‚


Liat tamu lain porsinya bejibun banget, eh ternyata bener, enak si tapi sampe gak habis kita dan ujung2nya minta bungkus sisanya haha mayan lah hemat buat sarapan besok pagi khaan.

Balik k londry, baju kita udah selesai tapi masih belum kering. Untuk ngeringinya, perlu dipindahin ke mesin pengering. Selesai londry kita balik k penginapan untuk istirahat.

Besok paginya, hari minggu ternyata langit masih kelabu dan hujan masih turun. Selesai sarapan sisa semalam, sebelum keluar muter2 kota munich, kami langsung checkout hotel dan taroh barang2 d loker stasiun munich, because after munich we'll going to prague.

Niat hati di jerman pengen sedikit belanja souvenir ditoko yg kami incar kemarin, tapi ternyata di hari minggu kebanyakan toko2 tutup! Yahh sedih deh. 

Dengan u-bahn kami ke Rathause, alexanderplatz, karlplatz, muter-muter sebentar di Marienplatz, tapi suhuny dingin bangettt 2°c pake hujan + angin..brrr gak tahan kelamaan di luar, jadi kita sering keluar masuk subway biar anget. Saking gak ada kerjaan kita naik turun subway aja pindah2 stasiun soalnya gak sanggup mau keluar, dingin banget. Btw pas pindah2 subway ini kita sempet kayak dikuntitin cowo aneh kyk mabuk gitu, kata enji dia bawa pisau lipet kecil.. saya sendiri si gak liat. Tapi gara2 enji bilang gitu, kita semua langsung parno, abisan pas kita naik dia ikut naik, kita turun dia turun, kita diem dia diem juga. Sampe kita akhirnya cari subway yang rame orang biar ilang jejak. Hiyy.

Rathaus
Karlplatz


Marienplatz diguyur hujan

Hari minggu plus hujan angin, membuat munich jadi kurang bisa di explore, toko2 juga banyak yang tutup soalnya. Sisa2 jam berikutnya kami ke Munich Hbf  aja sambil nunggu kereta ke Prague. Tiketnya kita gak beli lagi karena udah tercover di Eurail Pass jadi tinggal tunjukin aja pas di atas.

Selama di Munich Hbf kita cari2 makan, liat2 sovenir dan banding2in harga coklat di tokonya, ngeliatin orang2 lewat, kami juga disamperin mbak2 muslim yang minta infaq utk kegiatan majalah dakwah di munich (semoga beneran uangny utk infaq ya), pindah2 duduk,.yah gitu dh yg penting anget πŸ˜‚. 
Sepenglihatan saya di munich ini banyak banget pendatang, mungkin karena ini juga jadi banyak pengemis dan homeless, waktu dijalan kemarin saya lihat ada ibu2 sepertinya keturunan turki minta2 dijalanan (satu yg agak disayangkan, imej imigran timur tengah jadi kurang bagus), kl homeless banyak juga si yg bukan imigran timur tengah mereka pada angetin badan gitu d subway, cari makan sisa makanan dari tong sampah πŸ˜₯, kadang dikasi kopi panas sama petugas restonya.

Ngeliatin orang seliweran di munich hbf

Ngemil gorengan di stasiun, isi udang

Munich termasuk negara yg banyak homeless nya,
Kasian bapak2 ini cari makan dari sisa2 di tempat sampah πŸ˜₯





Rabu, 10 Juli 2019

Impromptu journey to Stuttgart

Stuttgart menjadi kota persinggahan mendadak setelah apa yang terjadi kemarin dari Zurich 
Kesan pertama di kota pertama yang kami singgahi di negara Jerman ini adalah murah. Contohnya semalem kita kepepet naik taksi karena udah tengah malem sampe stasiun, agak ragu mau naik karena taksinya Mercy cuy tapi ya udahlah naik aja, toh penginapannya deket sekitar 6km aja. Ternyata pas mbayar gak sampe 10 euro deh rasanya, dibagi 3 jadi murah banget utk ukuran eropah πŸ˜‚. Dan kita baru sadar besoknya kl jerman kan rumahnya Mercedes-Benz yah dan ternyata pusatnya itu di Stuttgart! 

Logo Mercedes terpampang nyata di atas stasiun stuttgart

Batal ke neuscwanstain castle yang seharusnya jadi agenda kami hari itu, sebelum menuju Munich, kami putuskan untuk muter2 sebentar di pusat kota. Setelah checkout hotel, dengan u-bahn (subway nya jerman) kami titip koper dulu di locker stasiun. Yang mana di jerman ini loker juga murah, 5 euro per 24 jam utk ukuran paling besar! Bisa muat 3 koper kami yang ukuran medium. Hemat kan.

Locker 

Mau kemana setelahnya? Hasil googling tourist attraction sekitar main station nya stuttgart (stuttgart Hbf), ada Schlossplatz Stuttgart dan hanya perlu berjalan kaki saja. Sepanjang jalan area schlossplatz berderet toko-toko fashion, kami keluar masuk aja k toko2 tsb sambil angetin badan πŸ˜‚ soalny hari itu cuaca mendung berangin. Ada 1 toko yg rame banget, namanya NewYorker (belakangan kita tau toko ini cukup banyak branch nya di eropa), pas masuk toko  isinya murah2 banget haha kyk toko2 baju d jogja gitu si, kualitasnya biasa aja tapi dijual murah πŸ˜‚ pantes aja rame, kebanyakan bajunya made in bangladesh. Ternyata bule2 pada demen juga yg murah meriah bgini. Buat yg kepepet gak punya baju tapi gak mau budget bengkak bolehlah belanja2 dimari. Kami sempet masuk bangunan sebrang schlossplatz yg ternyata dalemnya mall dan tetep dong kita ke swalayan grosir liat2 barang + cari cemilan. 
Schlossplatz square
Cinema depan schlossplatz


Area belanja sekitar schlossplatz

Ini mall luarnya bangunan kuno dalemnya modern πŸ˜…

Salah satu toko perkakad kerajinan tangan yg unik2 isinya

Inside idee.

Gk banyak si yg kita explore di Stuttgart, tapi kesimpulannya kota ini ok juga, kecil tapi rame dan hidup. Siang menjelang sore kita balik ke stasiun, karena takut jadwal kereta ke munich nya gak sesuai di aplikasi. Akibat kejadian kemarin jadi agak2 ngeri di jerman jadwal keretanya suka tiba2 reschedule gitu. Daripada telat jadi lebih baik nunggu aja di stasiun. 

Inside stuttgart Hbf. Stasiunnya agak tua

Ritter sport chocolate paling murah ya di jerman! πŸ˜…

Ready to go to Munich !



Kamis, 30 Mei 2019

Drama Perjalanan tak terduga ke Stuttghart

Dari Interlaken Ost, siang itu kami meluncur ke Zurich via Bern. Rencananya kami mau melanjutkan perjalanan ke Munich, Jerman sore itu. Setelah cek di Rail Planner, sebenarnya ada kereta direct zurich-munich tapi masih sore banget. Jadi biar gak kemaleman dan hemat waktu kami memutuskan utk naik connecting train Zurich- Stutghart lalu Stutgart - Munich. 

Setelah ambil koper di loker St.Zurich yang kalo di total bisa buat nginep di hotel semalem (mahal euy, tapi ini cara praktis gak bawa barang pas hiking di First), sy sempatkan membeli tempelan kulkas di bookstore dalam stasiun, dan ternyata harganya sama mahalnya kyk di interlaken dkk. Tempelan kulkas termahal yg pernah sy beli. 10 chf sebiji πŸ˜‚ sekitar 150k rupiah padahal bentuknya cuma gitu doang. 

Jadwal kereta dan nomor platform terpampang di layar informasi stasiun, dan tanpa beli tiket (tinggal tunjukin Eurail Pass aja pas di atas gerbong). Sekitar jam 15 kami menuju platform tempat kereta tujuan Stuttgart berada, mencari gerbong sesuai kelas dan yg non reservasi, lalu kami duduk manis. Sore berlalu dengan tenang dan damai, kereta melewati desa2 cantik perbatasan swiss dan jerman, sampai akhirnya terdengar pengumuman, bahwa kereta ini akan berhenti di Singen. Dan tidak akan melanjutkan perjalanan ke Stutgart. Wait, what?? Kami kebingungan, salah satu penumpang mbak2 bule jg bingung. Ternyata oh ternyata ada info di kaca kereta, pakai kertas HVS kl kereta ini cuma jurusan Zurich-Singen PP (dan ini gak terpampang di layar informasi stasiun). Sebabnya karena ada perbaikan di jalur kereta menuju stutgart, deymm !!! Ngape gak bilang dari awal siihh 😭 (apa mereka bilang tapi pake bahasa jerman ya). Ini udah mo magrib, mo balik lagi ke Zurich, waktunya udah gak cukup lagi buat ngejar kereta yg direct. Mau gak mau puter otak, gimana caranya sampe Munich malam itu. 

Sempet bingung di Singen, Saya langsung menuju Information desk DB (Deutsche Bahn) untuk tanya informasi kereta menuju Munich atau menuju Stutgart. Petugasnya agak gak ramah, tapi dy ngasi print-an opsi jalur kereta yg harus di pakai.

Udah dapet ni ya kereta yg sesuai tujuannya, kita udah duduk manis di kereta, eh dikasi tau bapak2 yg nyapu2 kalau ini kereta nya pindah platform. Bapakny ngasi tau pake bhs jerman + body language. Bingung dong kita, dan akhirnya gak jelas dah keretany yang mana. Gagal lagi pake opsi pertama. 

Ok, saatnya pakai plan ke 2, karena Singen ini stasiun kecil, layar informasi platformnya gak jelas, jadi kita putuskan untuk naik kereta ke Engen, stasiun setelah singen dan masih sejalur menuju Stutgart, dengan harapan di Engen ini stasiun nya lebih besar dan ramah pendatang. Ehhh.. ternyata, stasiuny makin kecil hahaaa.. gak ada satupun petugas yang bisa ditanyain. Mana sepi pula. Hasil nanya sama keluarga keturunan india, juga tak memecahkan masalah, yg ada dy malah nakut-nakutin kl gak ada kereta yg mau ke Stutgart/Munich dari sini. 

Sinyal internet mulai gak bisa di andalkan karena kecepatannyaa udah d turunin, jadi kita bergantung sama papan info kereta yg ada. Pilihannya tinggal 2, ikut kereta pertama menuju Horb lalu ganti kereta ke Stutgart lalu dari stutgart ke munich (walaupun rutenya jadi jauh). Atau ikut kereta kedua menuju Ulm lalu ganti kereta ke Munich. 

Sebenernya prefer kereta kedua, Tapi berhubung udah malem, ini stasiun sepi banget dan kita takut diculik jadilah pilih opsi 1 aja yg jadwal keretanya datang duluan, yg penting cepet cus dari sini πŸ˜‚.  

Kereta tujuan Horb datang, dan kita langsung naik dengan pikiran was-was. Keretanya jenis dobel decker. Pas celingak celinguk cari kursi kosong, dan mau memastikan penumpang lain kereta tujuan mana, mataku tertuju pada segerombolan abg berhijab yang tiba2 menyapaku "hello". Ku tanya ini jurusan Horb bukan? "Bener, kata mereka, dan mereka tanya balik "are you moslem?"
. Yes i am. Mendengarku menjawab itu, mereka girang. Hufftt kekhawatiran saya mereda, ada orang lain yang bisa diajak ngobrol dan tukar informasi. Saya langsung memanggil 2 temen saya utk duduk dekat mereka. 

Mereka sekitar 8 orang, adalah anak2 keturunan Turki yg lahir dan besar di jerman. Masih pada sekolah, paling besaer setara SMA, meskipun gak banyak yang bisa d tanya dari mereka tapi denger mereka ketawa2 aja udah jadi pelipur hati yg bingung πŸ˜‚. Kata salah satu yg udah pernah k stutgart, di sana enak, bisa belanja2 murah. Ohiya dari mereka kita tau kl aplikasi paling update untuk liat jadwal kereta di jerman adalah "DB NAVIGATOR". Mereka ini lucu2 dan ekspresif banget, salah satu perbedaan yg langsung keliatan pas pindah negara dari swiss ke jerman. Orang swiss itu tenang2 kl bicara, pas masuk jerman beda banget, remaja2 nya kl ngomong kenceng2 dan ekspresif. Mereka turun sebelum Horb, tujuan kami. 

Sampai di Horb kami langsung cari info kereta menuju Stutgart, dengan harapan masih bisa kejar kereta terakhir dari stutgart tujuan munich. Tapi demi kepastian jadwal akhirnya saya tanya bapak2 ada gak kereta ke stutgart, dan beliau cek pake aplikasi DB NAVIGATOR juga! Katanya ada kereta ke stutgart di platform sebrang. 

Kereta datang, kita mulai pesimis gak bisa sampe Munich malam itu, karena pas di kereta juga ternyata kita sempet berhenti 30 menitan karena ada perbaikan jalur. Karena udah hampir jam 11 malem, akhirnya kita putuskan untuk bermalam di Stuttgart, dan booking penginapan lewat booking.com.

Sampai d stasiun, kita langsung cari taksi utk ke penginapan. Sempet agak deg2an juga kl taksi bakalan mahal soalny pake mobilnya Mercy 🀣 eh tnyata dong murah, cuma 10euro aja dibagi 3. Ini efek kl abis dari swiss ke jerman kali ya, seketika semua terasa jadi serba murah 

Drama gak hanya sampai disitu aja, sepanjang jalan tadi kita liat rame banget muda mudi pada ngumpul, dan kita baru sadar kl ini tuh jumat terakhir di bulan oktober, waktunya mereka Last Friday Night, party til you drop ! Sampe penginapan krn kartu kredit saya ga bisa d debet sama pihak mereka, kamar yg sy book di hotel itu udah sold out. Alasannya takut orderan fiktif, tapi mereka udah persiapin kamar lain dan di upgrade jd kamar yg lbh lengkap isinya di apartemen ga jauh dari bangunan hotel. 

Dan di antar lah kami ke tempat itu, and you know what? Tempatnya 2 lantai di atas club dong, jadi jedug2 dan lagu dugem kedengaran dari kamar. Hedeh, gede si kamarnya, tapi mo protes n pindah hotel lain udah tengah malem banget. Ya udahlah iklasin aja, anggap tetangga lagi gelar kondangan sampe tengah malem.
Akhirnya setelah seharian jalan nyampe jg di stuttgart, sungguh tidak efektif dan efisien. Walaupun begitu karena hari ini, kita jadi banyak dapet pengalaman di jerman. Untungnya kita pake eurail pass, jd bebas pake kereta regional di jerman tanpa harus bayar lagi. Dan info penting kl kamu menuju dan dari jerman, better langsung download aplikasi DB NAVIGATOR, disitu lengkap dan update berita kl ada gangguan di jalur kereta.


Minggu, 17 Maret 2019

Lauterbrunnen, desa indah di balik lembah

Setelah stay 2 malam di Grindelwald, tujuan kami selanjutnya adalah Munich, jerman. Tapi sebelum turun gunung, kami memutuskan untuk kembali ke Interlaken lewat Kleine Scheidegg dan Lauterbrunnen (via Wengen), karena konon pemandangan kereta jalur wengen-lauterbrunnen itu 'a must see' jadi mari kita buktikan.

Fyi, rute kami hari itu adalah Grindelwald - Kleine Scheidegg - Wengen - Lauterbrunnen - Interlaken Ost - Zurich (utk kemudian lanjut kereta ke jerman). Sebenarnya dari Grindelwald bisa langsung ke interlaken ost tapi sayang kan kl lauterbrunnen yg masih 1 wilayah dilewatkan. Yah, meski jd agak extra beli tiket transportnya, kan mumpung udah di sini πŸ™ˆ


Pagi itu kami di antar oleh bapak pemilik rumah chalet yang kami tempati, ke stasiun Grindelwald Grund. Cuacanya sedikit mendung dan gerimis menambah tingkat kedinginan, brr sampe2 keluar uap dari mulut waktu bicara. Setelah beli tiket menuju Kleine Scheidegg seharga (sudah dipotong 25% krn punya Eurail Pass) sy lihat2 souvenir magnet utk koleksi tapi harganya mahaall bgt πŸ˜… termurah 10CHF, dan ternyata harganya emang sama mahal nya mau di gunung mo di kota. Jadi kl pas lg di atas mau beli tempelan magnet unik mending beli aja, krn kl di kota gak banyak juga variasinya. Sy nyesel gak beli pas di atas.

Letak kleine scheidegg lebih tinggi daripada Grindelwald, jadi selama perjalanan kereta terus naik. Kleine Scheidegg, adalah perhentian bagi yg mau lanjut ke Jungfraujoch (Top of europe, titik tertinggi eropa tempat nya salju apapun musimnya). Di sana juga ada titik utk hiking, dan bisa juga mendaki dari grindelwald ke kleine scheidegg. Tiket kereta dari kleine scheidegg ke Jungfraujoch cukup mahal ... chf. Rata2 turis banyak yang turun dan ganti kereta menuju jungfraujoch. Kami memutuskan tidak naik ke sana karena harus lanjut ke jerman sorenya, gak bakal sempat. Jadi cuma liat2 sekitar stasiun aja, itupun suhu udah dingin banget karena altitude jg bertambah, gak kuat lama2 diluar. Brrr. Kami langsung masuk ke toko souvenir aja sambil liat2 + angetin badan.

Kleine scheidegg

Kleine scheidegg station & train to Jungfraujoch

Berasa deket ama saljuu


Beli tiket menuju Lauterbrunnen (via Wengen). Tak banyak orang di gerbong waktu kami naik dari Kleine Scheidegg. Dari titik ini,kereta mulai berjalan turun, matahari mulai keluar dan cuaca tiba2 cerah dengan langit yang biru. Kita duduk di sisi kiri, deretan punggung gunung mulai hilang saat mulai masuk desa Wengen. Dan dari sini mulai banyak turis yg naik kereta menuju Lauterbrunen. 


Bye Grindelwald


Gerbong masih sepi

Masuk Lauterbrunen, pemandangan desa mulai tampak. Bedanya, kl di grindelwald di atas gunung dgn banyak view gunung yg indah, maka Lauterbrunnen letaknya di antara lembah-lembah cantik dengan air terjun yg menghiasi ceruk lembah. Sedangkan Wengen, di lereng antara gunung dan lembah. 


Menuju Wengen

Perjalanan dari Wengen ke Lauterbrunen ternyata memang bener cantik, kl gak sempet mampir turun, kita lewat aja pake kereta pemandangannya udah memanjakan mata 😭. Kenapa swiss sebegitu cantiknya sih??!


Wengen to Lauterbrunnen

Kurasa ingin guling2

Lauterbrunnen dari kereta aja udah begini

Kami menyempatkan turun sebentar di Lauterbrunnen utk melihat Staubach Fall yg legend itu. Yah sejenis paradise fall di film UP itu lah. Dan katanya lauterbrunnen adalah rumah dari 70an air terjun yang serupa.

Staubach Fall dari kejauhan
Kuburan dgn view terindah kyknya

Lovely 😍

Setelah cukup puas, kami kembali lagi ke stasiun dan beli tiket menuju Interlaken Ost, lalu Zurich untuk ambil koper yang kami tinggal di loker stasiun.





Kamis, 07 Maret 2019

Hiking di First dan Lake Bachalpsee, Grindelwald


Pagi hari di akhir Oktober, suhu Grindelwald 0° C, perkiraan cuaca beberapa hari ini cerah, yeay senang sekali karena rencana kami hari ini adalah hiking ke First. Bangun pagi disambut iringan lonceng sapi yang mulai keluar kandang dan view pegunungan, sungguh suatu momen langka yg ntah kapan bisa terulang 




Setelah sarapan dengan masak nasi instan, beberapa lauk vegan yg kami beli di Coop supermarket dan juga Indomie yang sengaja kami bawa dari indo, khusus utk dimakan di cuaca dingin, kami siap untuk berangkat. Malam sebelumnya Diana (host kami) menawarkan utk antar ke stasiun terdekat, tapi krn masih jm8 pagi dan sepertinya belum ada tanda2 dy keluar rumah, kami gak enak mo ketok pintu lalu memutuskan untuk jalan saja ke stasiun sambil lihat2 pemandangan sekitar rumah.

Indomie with a view πŸ˜‚


Meskipun matahari sudah mulai terlihat, dinginnya lumayan menusuk, kami pakai baju+celana 2lapis biar gak kalah sama angin (maklum lah lemak tipis πŸ˜‚). Suasananya tenang banget, jarak antar rumah jauh-jauh, rata-rata pada punya halaman sebesar lapangan voli, dan mungkin kl pas winter bisa jadi tempat sleding ski karena kontur tanahnya yang berbukit.
View depan rumah



Gang disekitar rumah






Jalan desa

Railway


Karena letak rumah kami di atas bukit, kami tinggal berjalan turun saja ke stasiun terdekat (Grindelwald Grund) tapi krn ada pengaspalan jalan, jalan pintas menuju stasiun jadi di tutup sedangkan jalur regulernya lumayan jauh. Akhirnya kita cegat bus di bus stop di ujung gang (Engelhaus) dan minta berhenti di Stasiun Grindelwald- First Bahn. Tiketnya beli sama supir bus.

Hanya ada 1 cara menuju First dari Grindelwald, yaitu menggunakan kereta gantung. Sampai di stasiunnya, kami langsung beli tiket PP, dan karena punya Eurail Pass jadi dapet diskon 25%  mayaann. Sebenarnya boleh aja gak beli PP, terutama bagi yg mau nyoba turun dari First pake mountain bike, trottibike (sejenis sepeda scooter), mountain bike bahkan paralayang ! Tapi itu semua masuk aktivitas tambahan yg harus bayar lagi diluar ongkos kereta gantung. 

Inside gondola

Waktu tempuh naik gondola ke ujung first sekitar 1jam, kita bisa langsung naik di gondola yg terus berjalan, tanpa harus nunggu penuh, jadi kl mau naik sendirian jg bolehh. Gondola akan singgah di beberapa tempat sebelum First, salah satunya Bort (area aktivitas selain hiking). Bagi yg mau main scooter bisa turun dl di Bort. Tapi kl yg mau lanjut ke first tetep stay. Actually kereta gak bener2 berhenti tapi cuma jalan pelan dan pintu otomatis terbuka, penumpang yg mau turun harus siap2 lompat. Ohiy perhatikan jadwal akhir operasional gondola, jgn sampe keasikan di atas terus pas balik udah gak ada kereta lagi.
Gondola

Sampai di First station, tujuan awal adalah menyusuri jembatan First Cliff Walk by Tissot, jembatan yg sengaja dibuat menyusuri tebing tinggi yg terjal, dengan ujung jembatannya ada spot foto dengan latar belakang 3 big alp mountain (eiger, jungfrau, monch). Di tebing ini ada jg restoran buffet dan kursi utk istirahat. Belakangan saya tau, tnyata ada penginapan jg di situ. Jadi kl kemalaman atau sengaja mau stay biar bisa liat sunrise/sunset di atas gunung bisa bgt nginap di situ 😍 (someday will do this lah). 


First Cliff Walk by Tissot


Jembatan di tebing curam



Setelah puas baru kemudian kami mulai hiking ke Lake Bachalpsee! By the way, kategori hikingnya ringan kok. Gak perlu keahlian dan peralatan khusus, yg perlu cuma tenaga, ama makan minum aajah. Dari informasinya, hiking pulang pergi memakan waktu 2jam dengan jarak tempuh total 12km dan tingkat ketinggian dari 2150 mdpl-2300 mdpl. Sepanjang jalan banyak juga kakek nenek yg masih smangat hiking, dan seprtinya Grindelwald populer di kalangan turis korsel, kyknya 50% wajah asing di dominasi oppa-oeni ini, sisanya sedikit ketemu turis malay, dan kebetulan juga ketemu 2 grup rombongan indonesia pas di First (tp bukan d jalur hiking). Seneng deh ngobrol2 ketemu orang indo juga, kami sempet di sangka mahasiswa yg lagi kuliah di yurop hahaaa. Amiinin ajaa yaa buukk pakk.

Lanjut cerita hikingnya yaaa.. selain jalan kaki, bagi yang mau uji kekuatan betis dan dengkul ke Lake Bachalpsee bisa juga pake sepeda gunung! Jalurnya beberapa dibedain sama pejalan kaki terutama yg sempit2. View sepanjang jalan tu sepektakulerr bgttttt, rasanya pengen tiap capek berhenti lama liatin gunung dulu, tapi entar ga sampe2 ke danau πŸ˜‚.  Cape ga? Menurut saya yg jarang olahraga si cukup capee 🀣 apalagi oksigen tipis dan suhu dingin jadi lumayan dh ngos2an. 
Break! Kalah ma opa2 πŸ˜‚

view along the way to/from Lake Bachalpsee


puncak mt Eiger

Dan inilah view Lake Bachalpsee itu...





Mirip ranu kumbolo yaa πŸ˜†
We did it !


Kami istirahat sambil makan makanan yg kami bawa di tas, ada toilet jg di sana. Kl niat hiking lagi, di atas puncak ada penginapan lho, jadi besok bisa lanjut hiking pake jalur berbeda atau turun lewat jalur yang sama. Mau camping? Bisa jugaa.. tapi liat2 suhunya yaa, kl lg ekstrim serem juga. 


Lovely view
Udah kyk cover album era 90an πŸ˜‚

Ini kyk foto film drama korea πŸ˜‚

Perjalanan kembali rasanya lebih cepat drpd pas berangkat, rasanya masih pengen lama2 di sini, viewnya keren bangett 😍. Pas mau turun, kami sempet di tawarin paralayang tapi gak tanya harganya karena udah pasti lah mahalny 🀣. Dan seperti yg saya bilang sebelumnya, di sini ada aktivitas selain hiking jadi buat yg gak hobi hiking boleh dicoba. Misal setelah ke Cliff Walk, dari st. First mau turun ke Grindelwald via Bort, selain pake gondola bisa pakai scooter, mountai cart atau paralayang dengan bayar ekstra lagi. Kl kami udah lelah abis hiking, udah sore juga jadi kami tetep naik gondola aja utk balik ke Grindelwald


Paralayang!


Sepedaan nih.





Sore kami putuskan utk istirahat d rumah, leyeh2 sambil liat view gunung. Oiya sebelum balik, kami belanja cemilan+bahan makanan lagi di Coop Supermarket (chain supermarket di eropa) deket st grindelwald. Fyi kl di italy & swiss, Coop ini saingan ama Migross perihal lengkap dan murahnya, tapi coop imho lebih menang si. 

Dari grindelwald ke rumah, kami mau naik taksi lagi, coba hub no telp taxi yg tadi malem anter, eh call servicenya pake bahasa jerman, ga ngerti. Kita tunggu sebentar dan ketemu lagi sama taxi semalem, ibu2 yg tnyata sekaligus pemilik perusahaan taxi bareng suaminya. Jd si ibu ini rutin tiap 20 mnit keliling bolak balik stasiun gt. Oya, Kenapa naik taxi? Krn kl di itung2 bertiga jatohnya jadi lebih murah/sama aja di banding naik kereta ke stasiun terdekat dari rumah. Note : disini gak ada uber/aplikasi taksi online yaa, soalnya grindelwald itu desa kecil jadi penduduknya ya itu-itu aja, makanya taksi juga gak banyak ada, tapi biasanya pasti muncul tiap berapa menit sekali.


Good night 
Bagi kalian pecinta keindahan alam, kl ada rezeki wajib bgt ke desa-desa swiss, salah satunya Grindelwald. Cobain hiking deh, terus nginepnya di rumah kayu/ chalet khas swiss, this would be one of the best experience in your life! Karena kebanyakan wisatawan indo, ke desa ini cuma lewat doang, sebelum ke Jungfraujoch (puncak tertinggi eropa). Selain First, banyak juga tempat2 hiking lain di area  ini seperti Mannlichen  yang tadinya juga kita mau visit, tapi sayangnya akhir oktober udah stop operasional kereta gantung kesana. Kl mau coba perosotan puanjangg (toboggan run) dngn view swiss alps ada jg nama tempatnya Pfinggsteg yg juga udah close pas akhir oktober kita kesana (menjelang winter banyak yg tutup, mungkin antisipasi cuaca buruk).

Ada baiknya pas rencanain itinerary, cari Informasi tentang area Jungfrau, harga tiket, aktivitas, tempat2 yg bisa dikunjungi, sampai jadwal operasional transport di web https://www.jungfrau.ch/en-gb/ lengkap banget !!


Informasi berguna:
- tiket kereta gantung Grindelwald(First) - First : two way pulang pergi (hrga sudah diskon 25% krn punya Eurail Pass) : 45chf
- link rumah chalet tempat kita stay http://www.booking.com/Share-EUCLx1
- no telp taxi di grindelwald 

Rumah "kita" feat Eiger


Makan ala vegan, saos sambel indo adalah koentji