Kamis, 22 Desember 2016

Fakta 'sepele' di Jepang (versi pemula)



Jepang adalah negara serba ada. Gak berlebihan kalau banyak yang nyebut negri doraemon. Selain mang tempat lahirnya doraemon, negri ini bener-bener memudahkan manusia di dalamnya (terutama turis) khususnya di kota-kota besar macam Tokyo, Kyoto dan Osaka. Seolah-olah mereka siap memanjakan setiap turis yang berkunjung kesana. Efeknya bagi jepang? Itu turis bakal MAU balik lagi dan akan menyebar hal positif ttg mereka lalu ngajak temennya keluarganya untuk berkunjung. Tentunya ini juga akan berdampak pada perekonomian negaranya dan penduduknya karena yang namanya turis pasti belanja. Keren sih pola pikirnya.


Nah berawal dari kekaguman (atau kekatroan) saya, di postingan ini saya mau share ttg tips & hal-hal "sepele" yang  saya temui di Jepang

Adab di eskalator umum

Khusus di tempat umum seperti stasiun subway dan bandara. Pakai eskalator hanya di perkenankan pakai 1 sisi untuk berhenti sedangkan sisi yang lainnya dikosongkan khusus untuk yang buru-buru. Tiap kota beda aturan, tinggal ikut aja yg di depan kita. Kalau di tokyo, kyoto gunakan sisi kiri untuk berhenti, sedangkan di Osaka sisi kanan untuk berhenti.


Adab mengantri
Salah satu yang bikin salut adalah budaya antrinya.
Mau naik kereta? Antri 1 baris kebelakang. Naik bus juga sama, antri ke belakang dan selalu mendahulukan yang keluar baru masuk. Jadi gak ada tuh yg namanya desak-desakan rebutan masuk walaupun ramai. Biasanya akan ada symbol kode berwarna dilantai untuk jalur antrian bus & kereta (lengkap dgn nomer gerbongnya) 

Symbol kode & jalur antrian bus - kyoto station
Warna & angka gerbong kereta

Antrian panjang bus - katsuta station

Begitu juga antri toilet dan kasir di minimart (familymart,lawson, sevel). Di toilet antrinya tetap 1 line dan baris ke belakang, bukan di depan pintu toilet. Jadi gak ada tu yg untung-untungan dapet antrian cepet.
Antri di minimart juga begitu. Meskipun kasirnya 2, antrian tetap 1 line ke belakang, kasir akan memanggil dengan seruan "Dozou" (ntah bener apa gak tulisanny) kalau udah tiba giliran kita, kayakny artinya silahkan


What's in Minimart
Keberadaan minimart sangat membantu. Pasalnya meskipun kecil, isinya cukup lengkap. Untuk makan misalnya, rata-rata semua minimart menyediakan makanan basah dan roti. Mulai dari onigiri, sandwich, kebab, ramen sampai bento set dengan harga terjangkau. Makanannya relatif lebih aman juga bagi muslim karena ada label komposisinya, dalam bahasa kanji sih. Saya ngerti? Gak πŸ˜‚ Jadi jangan lupa untuk donwload google translate dulu, tinggal capture tulisannya langsung keluar deh translate-nya. Ngenesnya udah nentuin pilihan eh sebagian besar mengandung alkohol, sake, pork. Hiks. Menu paling aman ya ikan-ikanan
Scan kanji di Google translate


Di minimart biasanya disediakan pojok untuk makan, ada yang sediain sedikit ada yang cukup banyak sampe modelnya kayak cafe. Meja kursi lengkap colokannya, dibawah meja ada juga box untuk taroh tas (satu detail lagi yang bikin saya heran). Ohya penggunaan meja ini gak bisa lambat2 apalagi kl udah ada yang antri utk pake meja dibelakang, jadi makannya harus kilat.

Makanan basah biasanya di letakkan di lemari pendingin, bisa request dihangatkan sama kasir. Beberapa minimart nyediain microwave untuk dipakai sendiri. Yang saya baru sadari setelah lama adalah ada petunjuk temperatur dan waktu memanaskan di label kemasan bento set, pantes aja kemarin kepanasan sampe meletrek boxnya pas angetin makanan πŸ˜‚ Yah maklum aja yah semua d tulis dalam kanji jd ga ngerti hehe

Angka yg ada W nya menunjukkan tingkat panas microwave
Jadi kl microwave nya 500w waktu angetinnya 1m 30 detik, 1500 w 0menit 30detik
Pojok makan di Lawson kanazawa station

Air minum
Air kran rumah rata-rata sudah layak minum, tapi kalau di hostel BELUM tentu. Pengalaman nginep di apartemen via airbnb hostnya bilang airnya drinkable. Pas pindah hostel udah pede aja ambil air kran di dapur, eh diminum masih bau kaporit πŸ˜‚ . baru ngeh pas liat diatas meja hostel ada teko berfilter (pake batrei) yang fungsinya sebagai water purifier jadi air kran hostl d filter dulu disitu biar layak minum. Awalnya saya masih ragu minum dari kran jadi suka beli air mineral botol (lumayan harganya utk ukuran tanggung, rata2 10-13¥) tapi lama-lama biasa jg minum air kran.

Water purifier mini


Prayer room (for muslim)
Sedikit catatan untuk yang muslim. Di jepang jelas susah untuk nemuin mushola. Beberapa tempat sudah menyediakan prayer room tapi sedikit sekali. Untuk mensiasatinya saya nyari nursery room (tempat ibu2 menyusui) karena saya cewek jd lebih enak, nursery room lebih mudah d temukan d fasilitas umum. Untuk cowok, mungkin mikir dua kali make tempat ini tapi kl jalan bareng temen cewek bisa gantian pake, jd bisa jagain. 
Kl susah nyari tempat, solat dimana aja asal gak bikin risih warga lokal atau bisa tanya petugas sekitar. Biasanya mereka sangat mentolerir & akan menyedikan tempat sholat.

Subway station
Satu tips khususny untuk pengguna koper.
Subway station artinya stasiun bawah tanah, untuk ke ground, logikanya kita harus naik. Bagi yang bawa koper ini PR banget mau naik, apalagi kalau naik tangga. Tapi tenang beberapa stasiun besar udah ada fasilitas eskalator dan lift (utk wheel cair, lansia dan bumil) lumayan gak perlu angkat koper naik tangga kan πŸ˜…
Jadi better cari dulu adakh tanda2 eskalator naik atau tidak. 
Hal ini terjadi pada saya dan temen-temen, dari haneda kami memilih pake subway train ke shinjuku, dimana kami belum *sadar* kalau bakal banyak acara naik tangga, jadi baru juga nginjek jepang, tangan udah berotot duluan angkat koper. Haha. Opsi lain kl bawaan banyak dari bandara jangan pake subway, pilih bus, train biasa atau yang paling mihil taxi
Lomba angkat koper πŸ˜… - ini memang ga ada eskalator

Subway station terutama main station itu ibarat mall mini, hampir semuany ada. Dari klinik, minimart, restoran, photo box untuk bikin pass photo, sewa properti sampai sewa gaun pengantin ! 
Jadi semacam one stop solution gitu, saking sibuknya orang jepang kali ya, gak sempet kemana-mana selain kerja-stasiun-rumah


Rush Hour
Paling seru main ke stasiun atau naik kereta pas Rush Hour, itu lo pas lagi jam sibuk-sibuk dan rame-ramenya. Morning rush hour sekitar 7.30-8.30 pagi dan night rush hour sekitar jam7-8 malam. Beda tipis kayak naik KRL di jakarta atau naik prameks solo-jogja, keretanya pasti penuuh, orang sibuk lalu lalang dengan setelan jas hitam necis dan baju kantoran. Bedanya cuma di tertib antrian sama pada wangi & kece ajah. Wajib deh ngerasain serunya rush hour di stasiun besar. Tapi kalau lagi banyak bawaan/koper sih lebih baik dihindari ! Karena bisa ribet sendiri untel-untelan di tangga & dalem kereta

Sampah
Jepang tertib banget masalah sampah. Sepenglihatan saya tiap kota beda manajemen buang sampahnya tapi prinsipnya sama, dipisah !
Waktu di tokyo, sampah dibedakan mnurut jenis & waktu diambilnya. Misal hari senin utk sampah kertas, hari selasa sampah plastik, hari rabu sampah rumah tangga dll. Lain lagi di Osaka, sampah hanya di bagi 2 jenis yaitu burnable (wooden based) dan non burnable (non wooden based)


Toilet
Kayaknya gak ada yang gak kaget kalau liat toilet negri ini untuk pertama kali. Dari yang konvensional ala jepang sampe yang canggih sempet saya cobain
Toilet paling komplit fiturnya yg pernah saya coba punya tekanan semprot air bisa di kontrol (hampir semua ada), tombol penghangat dudukan dan suara gemricik air yang berbunyi (fungsinya biar kl kita 'pup' aktivitasny bisa tersamarkan wkwk)
Karena konsepnya dry toilet jadi gak pernah nemu selang semprot utk ceb*k. Jadi selalu pake tisu yang PASTI tersedia di tiap toilet dan tisu ini WAJIB di flush ke toilet, yang gak nyaman kl nemu toilet tanpa semprotan air utk ceb*k. Rasa gak bersih aja saya. Kalau toilet konvensional nya ada toilet jongkok tapi beda kayak di indo, di sana kita menghadap ke arah lubangnya. Dan tetep gak akan nemu gayung juga di toilet umum, ceb*kny pake selang semprot atau pake tisu kering aja

Toilet standar yg paling sering jum





Selasa, 20 Desember 2016

day 2 - Skytree, Museum Fujiko F Fujio (Doraemon), Odaiba

Pagi pertama pada hari Senin diwarnai rintik hujan, dan mendung yang syahdu. Menyurutkan niat kami untuk bangun pagi padahal rencananya mau ke Tsukiji Fish Market yang kabarnya akan relokasi tahun mendatang. Tapi apalah daya cuaca dingin plus kasur dan selimut yang halus ditambah badan yang masih kurang tidur selama penerbangan membuat kami pasrahh melewatkan kunjungan ke tsukiji πŸ˜…

Hari kedua di Jepang, kami mengunjungi Skytree - Museum Doreamon dan Odaiba

Tiket museum Doraemon sudah kami beli malam sebelumnya di Lawson lewat mesin merah bernama Loppi. Meskipun ada pilihan bahasa inggris tapi gak full english karena di tengah proses tetep ada huruf kanji yang berakibat gak ngerti dan ujung-ujungnya minta tolong orang jepang πŸ˜‚. Jadwal kunjungan museum ini adalah pukul 10, 12, 14 dan 16 dengan regular close di hari Selasa. Karena niat awalnya besok bangun pagi jadilah kami beli tiket masuk jam14 jadi bisa explore lainnya dulu. Cara mengoprasikan mesin Loppi ini seperti setor tunai di atm, jadi setelah uang d masukkan akan ada struk yang keluar dari mesin. Struk ini HARUS di tukar ke kasir sebagai bukti bayar dan diganti dengan tiket asli
mesin Loppi di Lawson

Ceritanya  kita baru out apartemen sekitar jam11an, mau ke Skytree dulu sebelum ke Doraemon, dengan catatan cuma foto di bawah nya aja langsung cus jalan ke doraemon. Dan waktunya memang mepet banget, jadi sembari lari-lari ngejar kereta kita pasrah tiket angus karena telat dateng. Mana sempet nyasar pas transfer peron, sampai di Mukagyoen st. (St terdekat ke museum) kami langsung ke halte bis. 

Tapi .. Pas liat jadwal bus datengnya masih lama. Akhirnya kita putuskan untuk jalan kakik.
Mukagyoen st to fujiko F Fujio museum

Pas lg jalan kaki ada bus lewat.. Sakitnya tuh d kakik πŸ˜‚


Sampai di museum udah pasrah karena ngaret sejam dari jadwal. Eh ternyata mbaknya bilang gak apa2, bisa ikut yang jam 16.00. Yeayy ga jadi angus. Kami di suruh nunggu 25 menit sambil markirin payung di tempat yang disediakan.


Tempat naroh payung dgn pasword


Museum Fujiko F Fujio
Museum ini berisi kumpulan karya-karya Eyang Fujiko semasa hidup jadi sebenarnya gak hanya doraemon aja yang ditampilkan, tapi karena yang paling hits doraemon jadi banyak orang yg nyebut museum doraemon. 


Fujiko F Fujio Museum




Sebelum masuk pegawai museum akan menjelaskan tata tertib selama di museum dalam bahasa jepang (untung ada monitor berbahasa inggris di atasnya). Lalu kami diberi sejenis electronic-hand guide yang mengeluarkan suara informasi tentang barang yang di pajang (pilihan bahasa inggris dan jepang)





Museum ini dibagi jadi 3 bagian, exhibition hall yang gak boleh ambil foto, ada juga yg boleh dan mini park di area belakang. 

Di exhibition hall berisi foto-foto perjalanan Fujiko, alat dan media gambar, asal mula tokoh yang diciptakan, duplikat ruangan kerja sampai naskah asli lembaran komik doraemon yang di gambar tangan sama Fujiko. Cukup menarik untuk para penggemar manga, dan lebih bagus lagi untuk yang ngerti Kanji karena semua naskah nya full Kanji.




Keluar dari exhibition hall ada ruang santai dengan banyak komik dan tentunya mainan game capsule ! Belakangan saya tahu namanya GACHA, yang jelas mainan ini sukses buat kami ketagihan dan berakibat boros πŸ˜‚ 

fyi Gacha ini buanyaak banget di seantero jepang, caramya masukin uang coin 100¥ sebanyak yang tertera biasanya kisaran 200-500 yen lalu di puter dan keluarlah kapsul seperti bentuk telor pokemon yang kita gak tau isinya apa (kyk kinderjoy gt). Biasanya jenis hadiahnya tertempel di box gamenya dan ada beberapa barang yang limited hanya dijual d tempat wisata tertentu


Di museum doraemon hanya karakter tokoh ciptaan fujiko f fujio saja yang tersedia seperti doraemon, nobita, dorami dll. Harganya 300 yen. Kalau gak ada receh? Tenang saja ada mesin coin changer yang siap menukar lembaran 1000 yen anda. Pokoknya gak ada kata keabisan duit koin di sini, lu semua kudu main ! πŸ˜‚πŸ˜…


Pojok komik

Mainan yang bikin nagih.. 300 ¥ per biji. Karakter buatan Fujiko cuma ada disinii
Langsung nangkring

Suguhan terakhir adalah nonton movie di minithater, masih cerita doraemon juga tapi lagi-lagi pake bahasa jepang & gak ada subtitel nya. Jadi nontonnya cuma nebak2 deh orang ketawa ikutan ketawa πŸ˜…

Bagi yang mau nongki2 cantik ada cafe disini, makanannya cukup mihil, jadi saya pesen minum sajah 


Hot choco


Di bagian belakang deket mini park ada toko makanan ala kartun doraemon spti dorayaki (yang ternyata rasanya sperti pukis bulet gepeng berisi kacang merah) dan roti rumus


Mini bakery dekat outdoor park




Masih belum puas sama pernak pernik berbau doraemon? Waitt jangan keburu mborong mainan di capsule game yaa karena cuma ada gantungan kunci aja.. Nah Di arah pintu keluar ada toko souvenir yang lucu-lucu mulai dari miniatur, pajangan sampe gelas ada semua. Surga bagi pecinta doraemon dan kawan-kawannya !


Gak kerasa sudah gelap kami segera menuju stasiun dengan bis yang kebetulan ngetem di depan stop museum. Lalu kami cari makan yg 'aman' dan kebetulan ada yoshinoya di sekitar stasiun

Next dan last stop kami adalah Odaiba.
Dari mukagyoen kami menuju shinjuku station lebih dulu untuk kemudian ganti kereta menuju odaiba (Tokyo Teleport Station). Wah ini kali pertama kita kena Rush hour edisi jam pulang kantor, di mukagyoen st. orang-orang masuk stasiun udah kayak masuk pasar malam, ramee banget tapi tetep teratur, sampai di shinjuku station masih ramee. Asik juga kejebak di antara orang yang sibuk lalu lalang tanpa saling tabrakan.


Antri naik train

Shinjuku st

Lanjut jalan cari Patung Gundam Raksasa di Diver City Tokyo Plaza. Lumayan susah ternyata cari lokasi karena gundamnya gak keliatan, sampe kita ketemu papan informasi tepat di depan mall Diver citu tokyo plaza baru deh tau kalau giant gundam ada di sisi belakang plaza.

Sempet mampir ke Gundam store, tapi sayang gak bisa lama-lama karena seperti biasa tokonya udh mau tutup jam 20.30. Dari giant gundam kami niat nyari Rainbow bridge, eeh tapi malah nyasar ke bridge yang lain. Pas liat gmaps makin jauh. Jadilah kita puter balik padahal dah jalan jauh.

Ternyata rainbow bridge ini deket bgt sama Daiba Station, yg letaknya diapit 2 hotel bintang 5. 
Odaiba illumination



Saran ni kl mau dapet view yg cakep datengnya pas sunset. Soalnya lokasinya bagus utk jalan cantik di sore hari. 

Selasa, 13 Desember 2016

day 3 - Kawaguchiko Lake

Hari ketiga di Jepang, rencana awal kami adalah mengunjungi kawaguchiko lake dan Fuji Q highland. Dan mulai menggunakan JR Tokyo Wide Pass.

Untuk menuju kawaguchiko bisa pakai kereta atau highland bus. Tapi karena kami punya wide pass dari Shinjuku station kami menggunakan limited train menuju Otsuki dan ganti kereta fujikyu ke kawaguchiko.

Sampainya di stasiun Otsuki di loket pembelian tiket kereta tertulis bahwa FujiQ highland sedang dalam regular holiday. Satu kesalahan saya tidak re-check lagi web resminya, karena memang ada regular holiday tiap bulan. Sedikit kecewa karena hari itu batal ke Fujkyu higland (yang memaksa kami mengorbankan itin lain untuk ke Fujikyu di hari ke4).

Fyi, Kereta Fujikyu railway, dibagi jadi 2 jenis yaitu biasa dan ekspress. Bedanya, kl train biasa lebih banyak berhenti d stasiun kecil & kereta yg digunakan adalah KRL biasa. Sedangkan ekspress, lebih cepat 30 mnit karena hnya berhenti di 3 stasiun (mt Fuji, fujikyu highland dan Kawaguchiko), kereta yg dipakai juga unik dan memang khusus di design untuk wisata. Jadi jangan lupa cek timetable keretanya di hyperdia.com

Fujikyu ekspress with cute costume version

Inside the train

Sepanjang jalan gunung fuji akan tampak jelas di kursi sebelah kiri. Dan kalau pakai fujikyu express akan ada momen kereta akan jalan sangat lambat di titik best-view melihat gunung fuji tapi jangan khawatir kelewat karena pasti diumumkan lewat speaker, beruntung hari itu cerah sehingga kami bisa lihat gunung fuji dgn jelas.

Belum ada saljunya

Perhentian akhir Fujikyu Train adalah kawaguchiko station. Dari stasiun ini ada sightseeing bus untuk keliling Kawaguchiko. Tiketnya bisa dibeli di ticket office, untuk 2 day pass sendiri ada 2 jenis yaitu red-green line buss (1200¥) dan red-green-blue line (1500¥). Bedanya kl red-green line jalurnya lebih pendek dan hanya bisa keliling rute 2 danau (kawaguchiko & seiko), sedangkan red-green-blue rutenya lbh panjang dan keliling ke 3 danau. Jadi kalau niat nginep di penginapan area kawaguchiko tiket terusan ini sangat worth.
Sekiranya gak jalan jauh dan udah tau tujuannya kemana, bisa juga bayar diatas sesuai fare jauh dekatnya (biasany kelipatan 150 per stop).

Bus tidak akan berhenti sembarangan, ada baiknya untuk selalu megang guide map jadi bisa ngira-ngira waktu berhenti, supir bus selalu menginfokan next stop dan kita harus mencet tombol kalau mau turun di next stop tsb.

Inside the bus



Karena batal ke fujikyu highland kami memutuskan untuk seharian di kawaguchiko dan membeli 2day bus pass red-green-blue line biar lebih puas. Urutan rute kami red line, green line dan blue line.


route bus map & Cek web nya sightseeing bus kawaguchiko
Dalam route map sudah ada point tempat wisata yang dilewati, lengkap dengan timeschedule bisnya.

Di red line kami berhenti di spot kawaguchiko mt fuji view point, maple coridor dan kawaguchiko Natural Living.

Dari atas kawaguchiko-ohasi bridge.. Mt fuji mulai ketutup awan


Lalu menuju mapple corridor. Ekspektasi kami pas oktober udah merah kayak yang di gambar-gambar eh ternyata masih ijo & nothing special πŸ˜‚

Green momiji


Lalu kami cari bus stop lagi dan nunggu bus ke Kawaguchiko Natural Living. Letaknya diujung red line route dan sepertinya disini spot yang paling lama kita berhenti. Karena pemandangannya top dengan view kebun bunga di depan mt fuji dan kawaguchiko lake. Betah lama-lama. Disini juga ada restoran dan toko oleh-oleh yang besar

lavender yang berbunga di musim semi

Toko oleh-oleh di Natural Living

Aneka snack berbentuk Fujisan

Tanpa diduga iin & rini nemu kebun kochia di ujung jalan sana, saya yang lagi asik liat-liat souvenir jadi ikut kesana.. Dann benar sajaa... Kebun penuh kochia yang sedang bersemu merah. Cakepp. Saya pikir kebun penuh kochia cuma ada di hitachi seaside park tapi ternyata di sini juga ada. Dapet bonus background gunung Fuji pula.

Mt fuji as backdrop
Jalan menuju kochia garden

Kochia season 😍

Good boy !



Setelah puas lama-lama, kami nunggu red bus line lagi untuk kembali ke titik transfer bus green line.

Ternyata kawaguchiko ini luaass banget sodara-sodara, karena udah jam 3 sore kami hanya ikut di keliling dalem bus green line tanpa turun di spot wisatanya (ngiterin kawaguchiko lake dan saiko lake), takut gak keburu schedule bis terakhir (jm 5 sore) lalu tranfer ke bus blue line sampai Shojiko lake dan ngikut di dalem bus sampe perhentian terakhir di kawaguchiko statiom, itupun menghabiskan waktu 3 jam ! areanya luaas bgt, dan sepanjang rute pasti ada spot wisatanya jadi kl mau nyamperi  semua, waktu 2 hari juga gak bakal cukup. Mungkin kayak lembang gitu, udaranya sejuk, tiap jalur ada spot wisata dan banyak penginapan, bedanya transport umumnya udah teratur.

Map Fuji Five Lakes


Notes :

Jangan sampai bus pass ilang di tengah perjalanan, karena kl gk bisa nunjukin bisa kena route fare yang makin jauh jaraknya makin mahal. Ini kejadian sama cece yg ngilangin kartu passnya di rute terakhitr. beruntung sang supir sangat baik hati mau memaafkan kesalahan cece tanpa bayar extra lagi.


Kamis, 08 Desember 2016

Persiapan ke Jepang

Persiapan sebelum ke Jepang

1. Survey transportasi apa yang akan digunakan
Jepang terkenal dengan sistem transportasi yang kompleks, mahal tapi teratur dan tepat waktu.
Survey ragam transport fare di hyperdia.com dan mix dengan googlemaps atau navitime

2. Web-web yang sangat berguna untuk mendalami jepang. www.japan-guide.com disana udah ada link official segala macem, mulai dari official web kota-kota (tokyo, osaka, kyoto) , official web berbagai macam transportasi dan tiket tiket terusan sampai forecast dan report hanami (cherry blossom), koyo (autumn folliage) di spot-spot terbaik di jepang . Komplit.

3. Merencanakan waktu libur dan ke tempat mana saja yang akan dikunjungi. Karena ini sangat berhubungan dengan transport dan budget plan


Pre Keberangkatan
1. Visa
Pengguna epasspor sekarang sudah bebas visa jepang (walaupun tetap harus registrasi dulu di kedutaan). Kelebihannya pake epasspor gak sebanyak syarat pengguna paspor biasa dan lebih murah.
Yang passpornya biasa? Syaratnya lumayan banyak sih tapi yakin bisa tembus. Bisa cek di web resmi kedutaan Jepang
Jangan lupaa sesuaikan alamat paspor(ktp) dengan area coverage kedutaan, karena gak semua visa jepang urus di jakarta

2. Packing (pilih baju sesuai musim). Intiny biar gak salah kostum dan menuh-menuhin tas/koper. Bisa cek accuweather untuk update suhu


3. Adaptor listrik atau colokan. Di jepang voltase nya 100-110 v dengan jenis colokan 2 bar pipih. Kalau tinggal di hostel rata-rata nyediain/nyewain colokan ini, banyak juga di jual d minimart. Tapi bagi yg ga mau ribet disono lebih baik bawa dari indo

4. Persiapkan simcard atau sewa wifi.
Untuk kepentingan mobile network, demi kelancaran cari jalan dan transport, sekarang banyak simcard yang menawarkan harga affordable, beberapa provider jepang yang terhitung murah seperti bmobile dan docomo. Sedangkan provider indonesia yang paling murah adalah XL dengan fitur xl pass nya. Tinggal di bandingin aja kebutuhan kuota dan lama stay di jepang dengan harga yang di tawarkan. Saya sendiri selama 14 hari pakai xl pass+daftar paket combo extra (kurang dari 400ribu udah bisa pakai di jepang & negara transit).
Yang mau sewa wifi juga bisa terus di route pakai rame-rame. Tapi kalau untuk pakai sendiri hitungannya termasuk mahal.

5. Yen
Pastikan untuk sangu uang cash dalam bentuk yen secukupnya. Opsi lain ambil di atm biasanya kena tarif 15-25ribu rupiah dngan minimal transaksi pengambilan 10ribu yen atau bawa dollar dan exchange di sana. Tapi ribet yak kl bawa dollar bolak balik ngitung kursnya.
Mata uang lembaran 1000, 5000 dan 10000. Dan koin 1, 5, 10, 50 dan 100. Uang koin lebih sering di pakai untuk transaksi kecil (spti beli makan, vending machine, beli tiket bus). Koin 500 yen udah setara hampir 60ribu rupiah jadi hati-hati kontrol recehnya, Suka gak kerasa tau-tau udh abis banyak.

6. Oh ya ada 2 benda gak penting tapi kepake. Travel wallet untuk naroh ic card dan segala macam tiket lain yg sering di pakai, jadi gak kececer dan ilang (rugi soalny). Daan TEMPAT KOIN !  ini dua benda remeh tapi ternyata berguna. Tempat Koin kepake banget buat orang yg baru pertama kali ke jepang dan belom hapal nilai recehan jepang. cukup membantu kalau pas bayar di kasir jadi milih koin nya gak pake lama atau kalau mau gak ribet ya bayar pake IC card (pasmo, suica, icoca, pitapa dll)


Kamis, 01 Desember 2016

day 1 - Harajuku, Tokyo Tower, Shibuya Crossing



Setelah 9 bulan lamanya menanti tiba juga yang ditunggu. Trip dimulai tanggal 15 oktober - 29 oktober 2016 untuk explore sebagian jepang dengan rute Tokyo - Alpine Route - Shirakawago - Kyoto - Osaka. Lengkapnya bisa klik di postingan itinerary dan transport


Cerita kali ini (utk ke kesekian kaliny) saya ngetrip bersama rekan yg dipertemukan twiter n bpi dulu yaitu iin, wira dan ardi. Ditambah 2 orang teman baru lagi dari bpi yaitu rini (jkt) dan cece enji (mks). Singkat cerita kami semua akhirnya bertemu di soeta tgl 15 okt tengah malam (karena semua beda domisil)

Delay keberangkatan hampir 3 jam oleh maskapai milik negara ini jadi penyebab mundurnya itinerary plan😧. Setelah mengudara 7 jam kami sampai di Haneda pukul 11 siang, mundur 2 jam 30 menit dari jadwal seharusnya. 


Ada sedikit cerita ngelewatin imigrasi. 2 temen saya mengalami sedikit 'kesulitan' lolos, yang pertama si Wira, kesulitan bermula saat dia agak berani pakai bahasa jepang. pas di tanya balik sama petugasnya eh dia gak bisa jawab. dan di geretlah dia ke bagian security imigrasi, di interograsi sama petugas berangkat sama siapa, ngapain ke jepang dll. Sampai wira bareng petugasnya nyariin kita di pinggir conveyor belt bagasi dan mengkonfirmasi kalau Wira beneran teman kita baru di lepas (apa mungkin karena mukanya mendukung juga *muka kriminal* eeh)


Masalah kedua si Cece, dia terganjal masalah airbnb ! saya emang pernah baca di jepang katanya agak susah lolos imigrasi kalau pakai airbnb. Hmm, sebenarnya tidak juga. si Cece kemarin  masalahnya di tanyain full name nama owner imigrasi dan waktu itu kita cuma tulis First Name nya aja di form.. sebut aja si Kuma. Pas di cari di database penduduk Jepang, munculah beribu-ribu nama Kuma. dan waktu itu cece belom terkonek ke internet jadi gak bisa buka airbnb. Beruntung ada petugas imigrasi lain yang membantu Cece lolos periksa imigrasi. Jadi kesimpulannya biar aman selain catat alamatnya, pastikan Full name owner juga tercatat. Rest 3 of us semua lancarr tanpa hambatan


Setelah lolos pemeriksaan, kami menuju lobi Kedatangan. di depan pintu sudah disambut majalah dan brosur-brosur cantik tentang Jepang, langsung kalap saya ambilin yang berujung berat-beratin tas ajah. Lalu mulai cari tempat beli pass yang kita butuhkan. 

Seperti Tokyo Subway pass 48 h + keikyu line dan pasmo di Keikyu Office Ticket lalu JR Tokyo Wide Pass dan Kurobe Option Ticket untuk ke Alpine Route di JR Central Office, di sini juga banyak banget brosur-brosur perjalanan yang colorful minta dibawa semua. Oh iya kalau beli tiket terusan di bandara, pastikan tanggal perjalanan kalian sudah fix, karena tidak bisa di ganti. Kecuali subway pass tanggal mulainya bisa dipakai flexible.

@ JR Central service centre dan petugas yg ramah2
Kochia season !


Petualangan menaklukan transport jepang kami mulai dari Haneda. Ada banyak pilihan transport dari bandara ke pusat kota seperti Limousine Bus, Tokyo Monorail dan Keikyu Line (subway) tentunya dengan harga berbeda. Kami pilih Keikyu line karena paling murah. Dan sudah bisa mengcover sebagian jalan ke tujuan kami yaitu shinjuku station

Menunggu keikyu line

Karena hari sudah lewat tengah hari dan dekat dengan jam checkin airbnb, kami putuskan untuk drop barang dulu di apartemen yg lokasinya di Okubo (1 stop train dari shinjuku station). Bergeraklah kami beserta koper kami menuju Shinjuku station (station tersibuk dan terbesar seantero Jepang *katanya). Kami juga janji meet up sama Rini yang udah duluan nyampe malam sebelumnya di station ini. oh ya di Tokyo jangan lupa untuk berdiri di sebelah kiri saat menggunakan elevator di fasilitas umum seperti stasiun, karena bagian kanan hanya digunakan untuk jalur cepat jadi kalau buru-buru kita bisa pakai jalur kanan.
Di tokyo - rata kiri utk jalur santai


Kesan pertama di Shinjuku station ini rameee bangett, di dalemnya banyak shop, restoran dll. Semua orang hilir mudik dengan tempo jalan yang cepat. Kami semua yang baru pertama kali ke jepang terpana sekaligus kaget, apalagi pas masuk automatic gate, semua serba cepett. Kami diam sejenak sambil mengamati orang-orang gimana caranya lewatin auto gate (hha norak ye).

Hari-hari awal pakai auto gate masih kagok  karena kami combine tiket subway pass dan pasmo. Kl subway pass masuk slot tiket, kl ic card (pasmo/suica dll) tinggal di touch atau dideketin di sensor atas. Kadang masih 'bego' pas mau naik kereta, harusnya masuk-keluar auto gate pakai kartu yang sama (subway pass in out atau pasmo in out) malah masuk pakai subway pass eh pas di gate keluar malah pakai pasmo. Jelas aja pintunya gak mau buka dan menyebabkan macet antrian πŸ˜‚ namanya juga turis baru. Harap maklum. Tapi tenang hari kedua dan seterusnya udah lancaarr dan terbiasa. 


Di shinjuku station pula kesengsaraan kami bawa koper dimulai, jadi ceritanya kami belum tau kalau di tiap subway station pasti ada fasilitasi lift (untuk wheel chair, dan priority user) juga eskalator, minimal sampai auto gate keluar. Jadi kami geret lah itu koper kesana kemari sambil kebingungan, sukur-sukur kalo nemu eskalator, yang apes kalau nemu tangga naik terus jauh, jadilah kita ngangkat koper sampe tangan pegel dan untuk sesaat mikir menyesal bawa koper (pengen bawa carier ajah). Jadi pesen saya, kalau dari subway dan bawa barang banyak lebih baik cari eskalator atau lift dulu, biasanya kalau dari platform/peron pasti ada minimal eskalator untuk naik.

south exit shinjuku st.

suasana subway

Dari shinjuku station kami langsung menuju apartemen di daerah Okubo. Cukup 1 stop naik kereta sampailah kita JR shin-okubo station, lanjut jalan kaki berbekal panduan foto yang diberi host kj, jaraknya gak sampe 1km. Daerah shin-okubo terutama yang dekat stasiun ternyata daerah yg cukup ramai. Semacam korea town mini karena banyak toko yang jual cd-cd k-pop, resto korea sampai gerai kosmetik korea. Selain itu sekitar lokasi apartemen bertebaran minimart dari lawson, sevel, familymart, matsumoto kiyoshi sampai 100 yen shop. Ada juga turkish resto (yang belum sempet cicip) dan bento termurah seantero jepang 290 yen. Link apartemen kami via airbnb, budget murce, lokasi oke apartemen shin okubo

Sebrang exit shin okubo
Area shin-okubo


Setelah beres-beres kami rearrange itin. Malam ini kami akan mengunjungi Harajuku (Takeshita Dori), Tokyo Tower dan terakhir Shibuya Crossing. Semua pakai subway dengan mix JR sekali. Peta subway yang kita ambil pas beli subway berguna banget. Apartemen kami ternyata deket juga sama station subway Higashi-Shinjuku. Jadi ke harajuku kami putuskan untuk pakai subway

Peta subway

Fyi, perbedaan stasiun JR dan Subway (Tokyo Metro & Toei Subway), Stasiun dengan label JR adalah railway yang dioperasikan JR untuk kereta non-subway, kereta cepat (limited express) dan shinkansen sedangkan Stasiun subway (logo metro atau toei) hanya mengoperasikan kereta subway saja, jadi inget ya ini 2 hal berbeda. Mereka menawarkan pass sendiri-sendiri jadi gak mungkin pass JR (JR Pass, dkk) bisa di pakai di Subway atau sebaliknya, kecuali naik train pakai IC card (pasmo/suica). 


Takeshita Dori, Harajuku

adalah satu jalan yang penuh dengan shop mulai dari yg serba 100 yen macam Daiso, toko kelontong sampai butik-butik mahal. Aneka tempat makan dan cemilan cantik macam crepes, golden chicken, cotton candy dan lain-lain. Awas kalaap !

Harajuku terkenal dgn street fashion nya, tapi menurut saya walaupun ga di sini juga semua rata-rata kece fashionnya, cuma disini lebih berani nyentrik. Couple-couple banyak yang pake baju samaan, sepatu sampe tas sminimal ada salah satu yg sewarna. Mau couple muda sampe yg udah bapak2 ibu2 semua gahul. Dari yang normal sampe yg aneh ada (saya pernah liat ada yg pasang jepit rambut diclip nyilang di poni yg menjuntai.. Asli anehh tapi dia pede aja tuh πŸ˜‚)

takeshita dori


 


Tokyo Tower
Tidak banyak yang saya tulis karena pas sampe sana cuma foto-foto di bawah aja, gak masuk dan gak naik juga.




Dari Tokyo Tower kami menuju Shibuya Crossing !

Oh iya ke Shibuya gak sah kalau belum ketemu Hachiko dalam wujud batu alias patung. Yang letak nya persis di sebelah stasiun Shibuya dan deket sama Shibuya crossing. Pas keluar stasiun kami agak bingung harus ke arah mana untuk cari patung Hachiko, lalu di tunjukin sama bapak-bapak Jepang yang kok baikk banget sampe di anterin ke TKP, ehh trrnyata pas sampe TKP dia minta duit recehan untuk makan, dia mohon-mohon sampe jongkok-jongkok. Kami bingung saling berpandangan, bapak ini semacam pengemis tapi bajunya rapih. Ardi n iin keluarin receh yang nilainya gak banyak, eh dia bilang kurang trus minta lagi. Haha lucu ya. Ternyata di Jepang ada juga yang begini.


Berhubung ini minggu, Hachiko lagi di kerumunin orang banyak, fotonya antri.



Terus lanjut ikutan nyebrang kayak orang-orang di Shibuya Crossing. Cuma ngeliat orang pada nyebrang aja udah seru lo.


 


Beberapa kami nyoba jalan lagi kearah Shibuya 109 dan Uniqlo, tapi sayang nyampe sana udah pada tutup shopnya. Ternyata bener kalau kebanyakan toko tutup jam 20.30. Tips kl mo shoping d jepang lebih baik siang-sore karena kalo malam waktunya sedikit
Musisi jalan jualan albumnya di sekitar shibuya crossing


Puas di shibuya crosing kami pulang pake subway. Dan niat ke Lawson dekat rumah untuk beli tiket ke Museum Fujiko F Fujio (Doraemon). Disini pun sempet kebingungan karena mesinnya gak Full English. Minta tolong kasir, doi gak bisa. Gak tau dia gak bisa, atau emang dia lagi sibuk padahal yang antri juga gak ada. Yang jelas di tanyain pake bahasa inggris dy gak bisa jawab πŸ˜‚. Akhirnya minta tolong sama orang jepang yang lagi ambil atm di situ. Tiket masuk museum fujiko seharga 1000 yen utk dewasa dan kita pilih sendiri tgl dan jam masuknya (pilihan jamnya 10/12/14/16). Dari mesin merah bertuliskan Loppi ini akan keluar struk pembelian tiket yang harus ditukarkan ke kasir dan diganti dengan tiket fisik yg asli

beli tiket museum fujiko f fujio di  loppi machine Lawson


Oh iya, info penting setiap stasiun punya banyak Exit atau pintu keluar (exit 1/2/3/4 dst), salah keluar pintu bisa makin jauh dari tujuan kita. Di setiap dinding peron pasti ada informasi tiap pintu keluar akan menuju kemana (biasa warna kuning) biasanya ditulis nama jalan atau landmark. jadi ada baiknya sebelum nyelonong keluar liat dulu infonya.

Karena ini terjadi pada kami yang sotoy keluar subway dari pintu exit langsung belok kiri (berdasarkan feeling arah pulang) tanpa liat googlemaps dulu. Tapi bukannya makin deket ke rumah, malah makin jauh beberapa ratus meter.


Continue to day 2 ....