Thursday, December 22, 2016

Fakta 'sepele' di Jepang (versi pemula)



Jepang adalah negara serba ada. Gak berlebihan kalau banyak yang nyebut negri doraemon. Selain mang tempat lahirnya doraemon, negri ini bener-bener memudahkan manusia di dalamnya (terutama turis) khususnya di kota-kota besar macam Tokyo, Kyoto dan Osaka. Seolah-olah mereka siap memanjakan setiap turis yang berkunjung kesana. Efeknya bagi jepang? Itu turis bakal MAU balik lagi dan akan menyebar hal positif ttg mereka lalu ngajak temennya keluarganya untuk berkunjung. Tentunya ini juga akan berdampak pada perekonomian negaranya dan penduduknya karena yang namanya turis pasti belanja. Keren sih pola pikirnya.


Nah berawal dari kekaguman (atau kekatroan) saya, di postingan ini saya mau share ttg tips & hal-hal "sepele" yang  saya temui di Jepang

Adab di eskalator umum

Khusus di tempat umum seperti stasiun subway dan bandara. Pakai eskalator hanya di perkenankan pakai 1 sisi untuk berhenti sedangkan sisi yang lainnya dikosongkan khusus untuk yang buru-buru. Tiap kota beda aturan, tinggal ikut aja yg di depan kita. Kalau di tokyo, kyoto gunakan sisi kiri untuk berhenti, sedangkan di Osaka sisi kanan untuk berhenti.


Adab mengantri
Salah satu yang bikin salut adalah budaya antrinya.
Mau naik kereta? Antri 1 baris kebelakang. Naik bus juga sama, antri ke belakang dan selalu mendahulukan yang keluar baru masuk. Jadi gak ada tuh yg namanya desak-desakan rebutan masuk walaupun ramai. Biasanya akan ada symbol kode berwarna dilantai untuk jalur antrian bus & kereta (lengkap dgn nomer gerbongnya) 

Symbol kode & jalur antrian bus - kyoto station
Warna & angka gerbong kereta

Antrian panjang bus - katsuta station

Begitu juga antri toilet dan kasir di minimart (familymart,lawson, sevel). Di toilet antrinya tetap 1 line dan baris ke belakang, bukan di depan pintu toilet. Jadi gak ada tu yg untung-untungan dapet antrian cepet.
Antri di minimart juga begitu. Meskipun kasirnya 2, antrian tetap 1 line ke belakang, kasir akan memanggil dengan seruan "Dozou" (ntah bener apa gak tulisanny) kalau udah tiba giliran kita, kayakny artinya silahkan


What's in Minimart
Keberadaan minimart sangat membantu. Pasalnya meskipun kecil, isinya cukup lengkap. Untuk makan misalnya, rata-rata semua minimart menyediakan makanan basah dan roti. Mulai dari onigiri, sandwich, kebab, ramen sampai bento set dengan harga terjangkau. Makanannya relatif lebih aman juga bagi muslim karena ada label komposisinya, dalam bahasa kanji sih. Saya ngerti? Gak 😂 Jadi jangan lupa untuk donwload google translate dulu, tinggal capture tulisannya langsung keluar deh translate-nya. Ngenesnya udah nentuin pilihan eh sebagian besar mengandung alkohol, sake, pork. Hiks. Menu paling aman ya ikan-ikanan
Scan kanji di Google translate


Di minimart biasanya disediakan pojok untuk makan, ada yang sediain sedikit ada yang cukup banyak sampe modelnya kayak cafe. Meja kursi lengkap colokannya, dibawah meja ada juga box untuk taroh tas (satu detail lagi yang bikin saya heran). Ohya penggunaan meja ini gak bisa lambat2 apalagi kl udah ada yang antri utk pake meja dibelakang, jadi makannya harus kilat.

Makanan basah biasanya di letakkan di lemari pendingin, bisa request dihangatkan sama kasir. Beberapa minimart nyediain microwave untuk dipakai sendiri. Yang saya baru sadari setelah lama adalah ada petunjuk temperatur dan waktu memanaskan di label kemasan bento set, pantes aja kemarin kepanasan sampe meletrek boxnya pas angetin makanan 😂 Yah maklum aja yah semua d tulis dalam kanji jd ga ngerti hehe

Angka yg ada W nya menunjukkan tingkat panas microwave
Jadi kl microwave nya 500w waktu angetinnya 1m 30 detik, 1500 w 0menit 30detik
Pojok makan di Lawson kanazawa station

Air minum
Air kran rumah rata-rata sudah layak minum, tapi kalau di hostel BELUM tentu. Pengalaman nginep di apartemen via airbnb hostnya bilang airnya drinkable. Pas pindah hostel udah pede aja ambil air kran di dapur, eh diminum masih bau kaporit 😂 . baru ngeh pas liat diatas meja hostel ada teko berfilter (pake batrei) yang fungsinya sebagai water purifier jadi air kran hostl d filter dulu disitu biar layak minum. Awalnya saya masih ragu minum dari kran jadi suka beli air mineral botol (lumayan harganya utk ukuran tanggung, rata2 10-13¥) tapi lama-lama biasa jg minum air kran.

Water purifier mini


Prayer room (for muslim)
Sedikit catatan untuk yang muslim. Di jepang jelas susah untuk nemuin mushola. Beberapa tempat sudah menyediakan prayer room tapi sedikit sekali. Untuk mensiasatinya saya nyari nursery room (tempat ibu2 menyusui) karena saya cewek jd lebih enak, nursery room lebih mudah d temukan d fasilitas umum. Untuk cowok, mungkin mikir dua kali make tempat ini tapi kl jalan bareng temen cewek bisa gantian pake, jd bisa jagain. 
Kl susah nyari tempat, solat dimana aja asal gak bikin risih warga lokal atau bisa tanya petugas sekitar. Biasanya mereka sangat mentolerir & akan menyedikan tempat sholat.

Subway station
Satu tips khususny untuk pengguna koper.
Subway station artinya stasiun bawah tanah, untuk ke ground, logikanya kita harus naik. Bagi yang bawa koper ini PR banget mau naik, apalagi kalau naik tangga. Tapi tenang beberapa stasiun besar udah ada fasilitas eskalator dan lift (utk wheel cair, lansia dan bumil) lumayan gak perlu angkat koper naik tangga kan 😅
Jadi better cari dulu adakh tanda2 eskalator naik atau tidak. 
Hal ini terjadi pada saya dan temen-temen, dari haneda kami memilih pake subway train ke shinjuku, dimana kami belum *sadar* kalau bakal banyak acara naik tangga, jadi baru juga nginjek jepang, tangan udah berotot duluan angkat koper. Haha. Opsi lain kl bawaan banyak dari bandara jangan pake subway, pilih bus, train biasa atau yang paling mihil taxi
Lomba angkat koper 😅 - ini memang ga ada eskalator

Subway station terutama main station itu ibarat mall mini, hampir semuany ada. Dari klinik, minimart, restoran, photo box untuk bikin pass photo, sewa properti sampai sewa gaun pengantin ! 
Jadi semacam one stop solution gitu, saking sibuknya orang jepang kali ya, gak sempet kemana-mana selain kerja-stasiun-rumah


Rush Hour
Paling seru main ke stasiun atau naik kereta pas Rush Hour, itu lo pas lagi jam sibuk-sibuk dan rame-ramenya. Morning rush hour sekitar 7.30-8.30 pagi dan night rush hour sekitar jam7-8 malam. Beda tipis kayak naik KRL di jakarta atau naik prameks solo-jogja, keretanya pasti penuuh, orang sibuk lalu lalang dengan setelan jas hitam necis dan baju kantoran. Bedanya cuma di tertib antrian sama pada wangi & kece ajah. Wajib deh ngerasain serunya rush hour di stasiun besar. Tapi kalau lagi banyak bawaan/koper sih lebih baik dihindari ! Karena bisa ribet sendiri untel-untelan di tangga & dalem kereta

Sampah
Jepang tertib banget masalah sampah. Sepenglihatan saya tiap kota beda manajemen buang sampahnya tapi prinsipnya sama, dipisah !
Waktu di tokyo, sampah dibedakan mnurut jenis & waktu diambilnya. Misal hari senin utk sampah kertas, hari selasa sampah plastik, hari rabu sampah rumah tangga dll. Lain lagi di Osaka, sampah hanya di bagi 2 jenis yaitu burnable (wooden based) dan non burnable (non wooden based)


Toilet
Kayaknya gak ada yang gak kaget kalau liat toilet negri ini untuk pertama kali. Dari yang konvensional ala jepang sampe yang canggih sempet saya cobain
Toilet paling komplit fiturnya yg pernah saya coba punya tekanan semprot air bisa di kontrol (hampir semua ada), tombol penghangat dudukan dan suara gemricik air yang berbunyi (fungsinya biar kl kita 'pup' aktivitasny bisa tersamarkan wkwk)
Karena konsepnya dry toilet jadi gak pernah nemu selang semprot utk ceb*k. Jadi selalu pake tisu yang PASTI tersedia di tiap toilet dan tisu ini WAJIB di flush ke toilet, yang gak nyaman kl nemu toilet tanpa semprotan air utk ceb*k. Rasa gak bersih aja saya. Kalau toilet konvensional nya ada toilet jongkok tapi beda kayak di indo, di sana kita menghadap ke arah lubangnya. Dan tetep gak akan nemu gayung juga di toilet umum, ceb*kny pake selang semprot atau pake tisu kering aja

Toilet standar yg paling sering jum





No comments: