Sunday, August 25, 2019

(Scam) Semalam di Prague

Perjalanan kereta dari Munich ke Prague ditempuh cukup lama yaitu sekitar 5 jam .
Sampai di st prague ( hlavni nadrazi) sekitar jam 8an malam, karena cuma semalam di praha kami menyimpan koper di loker stasiun saja, dan membawa baju seperlunya utk malam itu. 
Di prague, masih pakai mata uangnya sendiri yaitu koruna (CZK). Kalaupun mau pakai euro bisa juga tapi nanti dikasi kembaliannya koruna mirip kyk di swiss, tapi gak semua tempat nerima euro biasanya di daerah wisata saja.

Locker penitipan barang d stasiun ternyata wajib pakai koruna, karena males narik atm, jadilah kita tuker euro di money changer di dalem situ. Ternyata pas liat notanya, dia ngambil fee nya itu hampir 22% sendiri huhu berasa abis di rampok secara legal.  Rate nya si bagus, service chargenya gede. Ini mah sama aja. Belakangan tau kl d prague ini kudu hati2 cari exchange karena rawan scam, dan kursnya pada jelek2 banget, dan per 2019 czech punya aturan baru yaitu bisa minta uang kembali dalam waktu 3 jam kl gk cocok sama ratenya, which is tetep juga dilanggar sama money changer
22% service fee 😭

Untungnya kita gak banyak nukernya. Lokernya sendiri cukup murah, per 24 jam kena 100czk, 1 loker besar bisa muat 2 koper ukuran kabin jadi bisa lebih hemat beb.

Keluar dari pintu stasiun, kami langsung ikutin arah gps ke penginapan bnb kita, lokasinya gak jauh dari stasiun cuma 300mtr aja. Cuma ini kok drtd gpsnya malah muter-muterin gak jelas, hampir hopeless krn udah malem dan agak sepi, kita iseng tanya taksi  di stasiun kalau ke hotel ini kena berapa, dia langsung nunjukin semacam daftar tarif kl daerah itu masuk zona Old Town, jadi kisaran 400ribu rupiah lah itu. Ebuset 300meter doang masa 400k πŸ˜…. taksi dari stasiun gak berlaku argo, pokoknya ring Old Town mau jauh atau dekat ya segitu. Duh ogah deh, akhirnya andalin gps lagi sambil goyang2in hp biar sinyalnya stabil, dan ternyata lokasi hotelnya itu tinggal nyebrang! Sungguh teganya pak supir tadi, untung gak pasrah kena tipu πŸ˜…

Ok jadi ada 2 tips saat d prague:
1. Hati-hati memilih money changer
2. Hati-hati kalau naik taksi ! Karena mereka suka ngecas gak pake argo seenak jidat.

Coba tonton video HonestGuide ini dia banyak ngulik ttg scamming money exchange, atm dan taksi! Gue baru nemu pulang europe trip πŸ˜‚


Kami nginep di Cityspot hotel, dia semacam apartemen kecil, tapi kamar2nya di sewain utk nginep lengkap pula fasilitasnya, ada microwave, dan kitchen set. Dari luar keliatan bangunan tua dan lama tapi dalemnya udah disulap modern, nyaman dan pastinya murah!

Besoknya kami langsung checkout (kunjungan singkat di praha cuma 1 hari doang),krn sore kita akan menuju Berlin. Dan selama setengah hari itu kami keliling tipis2 lah di bagian Old Town Prague. Jadi prague tuh di pisahkan sungai dan dibagi jadi Old Town dan New Town. 

Agak susah cari public transport di area ini, jadi kita jalan kaki aja 

Pagi itu kita ke Astronomycal clock (liat depannya doang) yang udah penuh sama orang2 yg pada ngeliat dari depan, sepertinya nungguin jam ny gerak tiap 1 jam sekali.


Menyusuri jalan kecil penuh toko-toko unik di sepanjang jalan ke charles bridge, sambil nyicip kue  cinnamon bolong isi coklat namanya TRDLO


Sampe di charles bridge kita naik k towernya bayar 100czk per orang

Gloomy
View dari charles bridge tower

Prague gloomy bnget hari itu, mendung dan gerimis. Pas banget ada yg jual jagung rebus, sama kentang spiral goreng. Nikmat dimakan selagi anget, walaupun angetnya bentar doang karena kalah ama cuaca dingin πŸ˜….

Abis itu kita ke Dancing House building yg lumayan jauh 1km an, pulang nya kita balik ke charles bridge pake tram  (gak bayar, nakalπŸ˜‚)


Lalu balik ke stasiun sambil Menyusuri jalan2 yg penuh toko2 lucu lagi dan beli barang yg diincer tadi pas berangkat. Selama di yurop, prague ini paling unik2 souvenirnya, lucu2 mulai dari kartu pos dan magnet unik, music box aneka lagu dari musik klasik sampai harry potter, kartu pos yg bisa diputer di piringan hitam, mug vintage dngn lukisan prague sampai teh cannabis! Dan harganya cukup terjangkau, rasanya pengen beli semuanyaa, kecuali yg cannabis yak ntr gue di tangkep pas masuk indo πŸ˜‚.


Pas lewat dkt stasiun ada restoran india halal, mampir bentar dh untuk take away nasi briyani, cek harga menu dan bener ternyata eropa tengah lebih murah drpd eropa barat.


Setengah hari rasanya kurang cukup di praha. 



Piano di Hlavni Nadrazi st. yang bebas dipakai siapa aja



Sunday, August 4, 2019

Munich

Perjalanan kereta dari Stuttgart ke Munich ditempuh dalam waktu hampir 2 jam. Mendung sudah menyelimuti dari awal perjalanan, dan sampai munich hujan masih terus mengguyur.

Sebelumnya kami sudah pesan hotel di Munich, namun karena insiden semalam kami tidak tahu bookingan hotel bakal hangus atau tidak. Hotel nya gak jauh dari Munich Hbf tinggal jalan kaki. Sampai di sana, ternyata  bookingan kita hangus dan kamar sudah full (kebetulan pas weekend). 

Terpaksa kami cari hotel lain sekitar sini yg tentunya nyaman & pas di kantong, petugas hotel menawarkan kamar di hotel lain yg masih 1 manajemen tapi harganya lebih mahal, kami tolak sambil berterimakasih.

Setelah cari2 hotel d booking.com nemulah yg lumayan bagus gak jauh dari situ, jadi kita langsung book online. Pas lagi urus checkin di hotel yg baru, kemudian saya tersadar kl dompet saya udah gak ada!

Mampus, ini gue kecopetan apa jatoh ya apa ketinggalan d hotel sebelumnya? Padahal itu posisinya baru aja narik tunai atm jadi isi dompetnya cash €500 , atm + ktp. Duh bego bgt. Kl misalnya jatuh dijalan, alamat gak bakal nemu soalnya dijalan rame banget orang. Karena lg agak rempong urus checkin, si enji langsung inisiatif "aku cek kesana ya?" Saya langsung mengiyakan sambil bilang akan nyusul. Beberapa menit, pikiranku gak tenang, hp sy titipin iin untuk urus cek-in, dan langsung lari nyusul enji ke hotel sebelumnya. Sambil lari di bawah hujan gerimis dan menerabas keramaian orang2 di jalan (area ini banyak toko), hotelny gak jauh sekitar 300mtr aja. Sampai di sana, saya gak liat enji, tapi langsung tanya ke resepsionis ada dompet ketinggalan apa gak? Si mbak tsb langsung nunjukin dompet kecil ditangannya, alhamdulilaahhh dompet gk jadi ilang 😭saya buka isinya masih komplit, tak kurang sepeserpun uang, makasi ya mba bule biar Tuhan yang bales. 

Tapi ngomong2 kemana si enji?? Jangan2 nyasar tu anak, mana posisi saya gak bawa hp jadi gak bisa hub dia πŸ˜‚. Saya tunggu dia d depan hotel, sampe akhirnya enji terlihat dari sebrang zebra cross setengah lari sambil cekikikan, kami tertawa. ternyata dia nyasar πŸ€£πŸ˜‚. Hahaaa gak apa2 nji niat baik kadang banyak cobaannya but thanks anyway.

Kembali ke hotel tempat kami menginap, namanya Litty hostel, sepertinya hotel lama tapi baru di renov, lumayan lah untuk nginep semalam. 

Karena udah seminggu di eropa maka agenda kami malam itu adalah nge-londry! Maklum.bawaan gak banyak jadi kudu nyuci. Hasil.googling di maps ada laundry coin di deket situ namanya "City- SB Washcenter"



Sambil nunggu cucian yg kira2 40 menitan baru selesai, kita cari makan. Di area ini banyak banget makanan2 halal, sepertinya banyak imigran afganistan dan turki yang buka toko di sini jadi aman deh. Sambil liat2 menu yg di tempel di depan resto, akhirnya kami coba stop makan di Hindukush Afghanisch restaurant
Enakk tapi lupa nama nya

enji dan roti kanebo favoritnya πŸ˜‚


Liat tamu lain porsinya bejibun banget, eh ternyata bener, enak si tapi sampe gak habis kita dan ujung2nya minta bungkus sisanya haha mayan lah hemat buat sarapan besok pagi khaan.

Balik k londry, baju kita udah selesai tapi masih belum kering. Untuk ngeringinya, perlu dipindahin ke mesin pengering. Selesai londry kita balik k penginapan untuk istirahat.

Besok paginya, hari minggu ternyata langit masih kelabu dan hujan masih turun. Selesai sarapan sisa semalam, sebelum keluar muter2 kota munich, kami langsung checkout hotel dan taroh barang2 d loker stasiun munich, because after munich we'll going to prague.

Niat hati di jerman pengen sedikit belanja souvenir ditoko yg kami incar kemarin, tapi ternyata di hari minggu kebanyakan toko2 tutup! Yahh sedih deh. 

Dengan u-bahn kami ke Rathause, alexanderplatz, karlplatz, muter-muter sebentar di Marienplatz, tapi suhuny dingin bangettt 2°c pake hujan + angin..brrr gak tahan kelamaan di luar, jadi kita sering keluar masuk subway biar anget. Saking gak ada kerjaan kita naik turun subway aja pindah2 stasiun soalnya gak sanggup mau keluar, dingin banget. Btw pas pindah2 subway ini kita sempet kayak dikuntitin cowo aneh kyk mabuk gitu, kata enji dia bawa pisau lipet kecil.. saya sendiri si gak liat. Tapi gara2 enji bilang gitu, kita semua langsung parno, abisan pas kita naik dia ikut naik, kita turun dia turun, kita diem dia diem juga. Sampe kita akhirnya cari subway yang rame orang biar ilang jejak. Hiyy.

Rathaus
Karlplatz


Marienplatz diguyur hujan

Hari minggu plus hujan angin, membuat munich jadi kurang bisa di explore, toko2 juga banyak yang tutup soalnya. Sisa2 jam berikutnya kami ke Munich Hbf  aja sambil nunggu kereta ke Prague. Tiketnya kita gak beli lagi karena udah tercover di Eurail Pass jadi tinggal tunjukin aja pas di atas.

Selama di Munich Hbf kita cari2 makan, liat2 sovenir dan banding2in harga coklat di tokonya, ngeliatin orang2 lewat, kami juga disamperin mbak2 muslim yang minta infaq utk kegiatan majalah dakwah di munich (semoga beneran uangny utk infaq ya), pindah2 duduk,.yah gitu dh yg penting anget πŸ˜‚. 
Sepenglihatan saya di munich ini banyak banget pendatang, mungkin karena ini juga jadi banyak pengemis dan homeless, waktu dijalan kemarin saya lihat ada ibu2 sepertinya keturunan turki minta2 dijalanan (satu yg agak disayangkan, imej imigran timur tengah jadi kurang bagus), kl homeless banyak juga si yg bukan imigran timur tengah mereka pada angetin badan gitu d subway, cari makan sisa makanan dari tong sampah πŸ˜₯, kadang dikasi kopi panas sama petugas restonya.

Ngeliatin orang seliweran di munich hbf

Ngemil gorengan di stasiun, isi udang

Munich termasuk negara yg banyak homeless nya,
Kasian bapak2 ini cari makan dari sisa2 di tempat sampah πŸ˜₯