Wednesday, May 10, 2017

Transportasi umum di Singapura (singapore) - based on experience

Singapura merupakan salah satu negara yang maju di Asia Tenggara. Selain tata kota nya yang apik, transportasi umum sangat diperhatikan di negara ini. Kalau udah pernah traveling ke negara maju macam Jepang pasti udah gak kaget berkunjung ke singapura, karena kurang lebih sistemnya mirip. 

Alat pembayaran transportasi umum sudah cash-less alias rata-rata pakai kartu. Ada 2 kartu yang umum digunakan yaitu EZ-Link (deposit card) dan Singapore Tourist Pass (khusus untuk turis yang bisa digunakan untuk naik transport secara tak terbatas). Seluruh warga singapura (lebay gak ya kl dibilang seluruh :D) rata-rata punya EZ-link, kartu ini bisa diisi saldo dan dipakai untuk transport atau belanja. Tapi karena ini kali pertama saya datang ke singapura maka saya pilih Singapore Tourist Pass saja karena pastinya bakal banyak tempat yang saya kunjungi dan saya males rempong ngitung-ngitung tarif transport. Kalau masalah tarif transport ternyata nggak gitu mahal baik MRT maupun bis gak sampe 1 sgd kalau jarak tempuhnya tak jauh. 

Sekilas tentang Singapore Tourist Pass
Singapore Tourist Pass (STP) adalah Pass atau tiket terusan yang mengcover public transport di singapura yaitu bus dan MRT. Tiket ini ada 3 opsi dengan harga berbeda, 1 day (10sgd), 2 day (16 sgd) dan 3 day (20sgd). cek info lengkapnya disini http://thesingaporetouristpass.com.sg/
Saya beli STP di ticket office changi airport lokasinya di dekat Gate MRT yang lokasinya ada dibasement Terminal 2. agak nyempil  karena di balik eskalator. FYI, sekilas tentang changi airport memiliki 3 terminal, dan stasiun MRT letaknya hanya ada di basement terminal 2 (T2). Tiap terminal di changi airport dihubungkan dengan SKYTRAIN (kapsul train tanpa supir) yang ada tiap 3 menit (kl ga salah) GRATIS ! jadi jangan khawatir masalah transport dichangi. kalau mau naik public transport (MRT) bisa langsung menuju terminal 2, misal kalian datang dari terminal 1 maka, naik skytrain dulu ke terminal 2 lalu menuju basement untuk ke terminal MRT.

Balik lagi ke STP, saya memilih 3 day STP, yang artinya saya harus membayar 20sgd ditambah 10sgd sebagai deposit jaminan kartu. Deposit sebesar 10sgd akan kembali saat pengembalian kartu. Yang mau ambil STP untuk kenang-kenangan bisa juga tapi harus merelakan depositnya hehe. 

Ohya sebelum get lost di negara orang. Jangan lupa install Google Maps dulu ya. Sangat-sangat membantu kita untuk mencari rute jalan, arah dan nama MRT, nomer bis sampai perhentian yang dilalui.

MRT
MRT, transport yg paling gak ribet. Jalurnya jelas, di dalam gerbong kereta ada peta penunjuk dengan lampu yg berkedip setiap akan berhenti, dan ada pengumuman dari speaker juga kita udh dimana. Jadi, gak khawatir kelewat asal udah tau stasiun tujuannya. 

Di MRT ada aturan GAK BOLEH MAKAN, MINUM DAN MEROKOK! Kedapatan? Denda 500sgd  jadi yg mau minum di tahan dulu yakk. Itulah mengapa kereta selalu terjaga kebersihannya. Adab naik mrt tetap dong ngantri di pinggir dan mendahulukan yg keluar. 

Sebelum masuk peron mrt kita akan melewati gate otomatis. Kl punya kartu baik stp atau ezlink tinggal TAP di sensor kartu bagian atas. Yg gak punya kartu? Harus beli tiket dulu di ticket machine. 
Begitu juga saat keluar kita perlu TAP kartu sekali lagi. Pastikan kartu yg kita pakai waktu masuk sama dengan keluar. Kl masuk pake STP keluar pake STP. Kl masuk pake ezlink keluar pake ezlink. Jgn kombinasi karena gak akan kebaca dan berakibat gatenya gak mau buka. Kalau pake ezlink, deposit akan terpotong sejumlah harga tiket mrt. 
FYI, di setiap stasiun MRT selalu ada eskalator dan lift jadi bagi yang bepergian bawa koper, saya rasa cukup aman. Gak perlu ngangkat koper naik tangga dan tetep bisa naik transport umum.


BUS
Transport umum kedua adalah bus. 
Ini menurut saya agak ribet tapi bus malah banyak menjangkau titik yang terlewat MRT.

Serba-serbi dan aturan naik bis di singapura :

  1. naik-turun harus di halte. bus hanya berhenti di halte jika ada penumpang turun atau di stop sama calon penumpang. Kl mau turun tinggal pencet tombol bel di dalam bus, kl mau naik bus cara nyetopnya DI TUNJUK kayak kalo nyetop angkot indonesia. Kl gak distop itu bus TIDAK akan berhenti di halte, kecuali supirny lagi pengen berhenti atau emang mau nurunin penumpang.
  2. Harus jeli banget liat papan nama halte yang kecil bingit dan letaknya malah setelah halte (bukan sebelum halte). Beruntung lagi-lagi ada google map, jadi kita bisa sambil ngitung atau merhatiin nama halte yg kita lewati jadi bisa siap-siap pencet tombol stop. Kl gak ada gmaps bole lah tanya supir 
    Papan nama halte dan nomor bus yang lewat halte ini *keciil banget tulisannya*
    Mini bus stop @ bef sultan mosque

  3. Cara bayar nya bisa cash (dengan koin yg dimasukkan dalam mesin, bukan ke sopir) dan kartu stp/ezlink. Di TAP saat masuk dan keluar. Rata-rata semua pmbayaran pakai kartu jadi gak ribet. Ongkosnya pun terbilang murah gak sampe 1 sgd, skitar 60-80sen tgntung jarak
  4. Masuk WAJIB lewat pintu depan, keluar lewat pintu tengah. Melanggar? Siap-siap disemprot drivernya 😂😂 kejadian sama ibu saya, pas lagi penuh bliau malah nyosor lewat pintu tengah. Saya kaget dan bener aja beliau kena omel sama driver pake singlish campur mandarinnya. 
  5. Bus umum ada 2 jenis, bis biasa dan double decker (bis tingkat). Kl perjalanan agak jauh dan pas kebetulan ada yg tingkat gak ada salahnya di coba. Tulisan halte jg lbih nampak dari atas 
    pemandangan dari bis tingkat
  6. Sebenarny tak sulit memahami nama halte bus karena biasanya ia mengambil gedung/icon di sekitar halte itu dan ada istilah-istilah pada halte bus, misal Opp (opposite= seberang), Bef (before= sebelum), Aft (After= setelah). Misalnya haltenya ada di depan hotel Parkour Plaza maka nama haltenya Parkour Plaza, lalu halte sebrangnya bernama Opp Parkour Plaza.





No comments: